On The Thanksgiving Day…

Happy Thanksgiving Day all! Kali ini mau cerita how we spent our Thanksgiving Day last Thursday… 😀

The Good Dinosaur

Pagi-pagi jam setengah 9 kita udah nongkrong di bioskop. Bahkan bioskop nya aja belum buka! Hahaha. Gimana gak niat, soalnya udah pengen banget nonton film terbarunya Disney Pixar ini. Jadi bela-belain dah buat nonton pertunjukan pertama yang jam 9 pagi. 😀

IMG_0517

Once again, Pixar emang gak matinya dah kalo bikin film animasi ya. Dari sisi cerita, karakter, gambar sampe musiknya. Semuanya… just perfect!

Film The Good Dinosaur ini berawal dengan cerita dimana 65 juta tahun yang lalu, asteroid yang harusnya menghantam Bumi dan membinasakan kaum dinosaurus ternyata meleng dan gak jadi menghantam Bumi. Jadilah kaum dinosaurus tetep ada sampe berjuta-juta taun kemudian dan tentunya udah tambah pinter.

Ada keluarga dinosaurus yang terdiri dari Poppa, Momma dan 3 anaknya Buck, Libby dan Arlo. Masing-masing anak udah ada kewajiban masing-masing. Masalahnya Arlo ini terlahir dengan badan yang kecil dan penakut abis. Gara-gara sifat penakutnya yang kebangetan akhirnya malah bikin si Poppa mati dan akhirnya Arlo terdampar jauh dari rumahnya. Seorang diri, di daerah yang asing, dan penuh dengan binatang-binatang predator lainnya. Tapi Arlo selalu dilindungi sama anak manusia purba yang akhirnya dipanggil Spot sama Arlo. Dan Arlo yang tadinya sebel sama Spot, lama-lama jadi bersahabat.

Ceritanya emang gak seunik Inside Out dan ketebak jalan ceritanya. Tapi tetep aja baguuusss dan mengharukan banget filmnya! Dan karena ceritanya yang cukup sederhana jadi cocok banget ditonton sama anak-anak kecil seumuran Emma.

Gua suka banget ama Pixar karena entah kebetulan atau gimana, cerita-cerita filmnya kok relate banget sama kehidupan kita. Pas Inside Out keluar itu emang pas si Emma ini lagi susah ngontrol emosinya kalo udah nangis dan marah. Jadi gua suka nanya ke Emma kalo lagi marah, ada Anger dan Sadness ya di kepala Emma? Suruh mereka pergi. Caranya mesti take a deep breath and count to 10. Nanti Joy bakal dateng. 😀

Nah The Good Dinosaur ini relate banget sama Andrew. Andrew ini belakangan suka kita omelin karena dia gak bisa ngerubah bad habit nya. Nah abis nonton film ini gua ajak dia ngomong. Gua bilang Arlo itu kan juga dari awal udah disuruh papanya untuk ngerubah bad habit nya tapi dia gak mau maksa dirinya untuk berubah. Sampe akhirnya dia terdampar di tempat yang jauh dari keluarganya dan mau gak mau dia terpaksa untuk berubah. Itu namanya learn in a hard way. Gua bilangin Andrew apa dia mau kayak Arlo harus belajar in a hard way? Mesti nunggu mommy daddy give up ngajarin dan ngurusin dia baru dia mau berubah? Kalo gak mau begitu ya dia harus paksa dirinya untuk berubah sekarang. Kayak Arlo kalo dari awal dia mau maksa dirinya untuk berubah, pasti dia gak bakal terdampar dan lain sebagainya. Yah moga-moga aja bisa ngebantu Andrew untuk bisa lebih ngerti kalo semua ada konsekuensinya. 😀

Anyway, film The Good Dinosaur ini berhasil bikin gua ketawa dan nangis terharu. Gua suka ama karakter nya si Spot. Dan gua suka banget ama musiknya. Jadi gua kasih nilai 9 deh! 😀

IMG_0519

Frozen Yogurt

Kelar nonton, mau jalan di mal juga gak bisa karena semua toko tutup berhubung lagi Thanksgiving Day. Herannya Yogurtland kok buka. Dan si Emma jelas langsung minta beli. Padahal hari itu dingin banget lho jadi jelas gak ada seorangpun pergi makan frozen yogurt, kecuali kita! 😛

IMG_0522

Dimsum

Abi situ kita nyambung makan siang… dimsum! Gua udah ngidam somay dimsum sejak lama (masih inget gak betapa gua suka makan somay? Klik disini deh kalo mau baca ceritanya :D). Mau ke daerah Chinese dimana ada banyak restoran dimsum enak dan murah tapi males nyetirnya. Jadi kita mau gak mau ke restoran dimsum deket rumah dimana itu adalah satu-satunya restoran dimsum di daerah kita sini. Lumayan enak, tapi mahal! Hahaha. Yang penting terpuaskan dah ngidam makan somay nya… 😛

IMG_0524

Afternoon Stroll

Abis makan trus kita jalan-jalan aja sekitaran rumah. Udaranya lagi adem jadi enak buat jalan-jalan, sementara anak-anak main scooter. 😀

IMG_0549

Dan tak lupa ber-selfie-selfie ria. Hahaha.

IMG_0564

UNO

Abis jalan-jalan trus ya mandi-mandi trus sorenya kita main UNO! Seru ya main UNO itu. Walaupun si Emma gak gitu bisa, tapi dia ikutan main juga. Hehehe. Yang kalah? Dicoretin lipstick di mukanya. 😛

IMG_0568

Thanksgiving Dinner

Trus lanjut makan malem. Kalo biasanya kita suka ngundang temen-temen buat Thanksgiving dinner di rumah, kali ini kita gak ngundang-ngundang. Abis Emma, Esther dan gua sendiri lagi gak fit, plus rumah berantakan karena masih packing jadi koper-koper bergelimpangan dimana-mana. Hahaha. Kali ini kita mesen dinner set nya dari Marie Callendar’s. Seperti biasa lah isinya roasted turkey with gravy, stuffing, mashed potatoes, cranberry sauce, salad, corn bread dan pumpkin pie. Enak! Terutama pumpkin pie nya, enak banget! 😀

IMG_0572

Sambil makan, kita sambil main Win Lose or Draw. Emma yang gambar, kita yang nebak. Susah ya! Hahaha. Kalo salah nebak ya tetep dihukumnya mukanya dicoret pake lipstick. Tapi si Emma ama Andrew malah demen saling nyoret-nyoret muka sendiri. Kayak begini nih… 😛

IMG_0622

Eh malemnya ada temen dateng nganterin dessert pula…  Makaaaan mulu! 😀

Christmas with the Kranks

xmas with kranks

Malemnya, gua nonton film Christmas with the Kranks di Netflix. Film lama ini, produksi taun 2004. Film ini adaptasinya novel Skipping Christmas nya John Grisham yang mana gua suka banget! Jadi pas ngeliat ada filmnya di Netflix, langsung gua tonton dah. 😀

Ceritanya tentang Luther Krank (Tim Allen) dan istrinya Nora (Jamie Lee Curtis) yang lagi sedih karena anak mereka, Blair, kudu pergi untuk jadi Peace Corps di Peru. Jadi setelah 23 tahun, ini pertama kalinya mereka mesti merayakan Natal tanpa Blair. Jadilah mereka sedih banget dan memutuskan untuk memboikot Natal dan mereka mau pergi cruise aja ke Caribbean. Boikot nya gak main-main, demi menghemat uang, mereka bener-bener gak mau menghias rumah (padahal mereka tinggal di neighborhood yang Christmas spirit nya kental banget), gak bikin pesta malam Natal yang adalah tradisi keluarga mereka, bahkan gak bikin kartu Natal. Yang ada tetangga-tetangga jadi pada kesel sama mereka, tapi mereka berusaha cuek aja.

Yang jadi kacau, pas sehari sebelum Natal (mereka pergi cruise nya pas hari Natal nya), Blair telpon kalo dia bakal pulang malem itu! Dan tentu saja Blair berharap bisa merayakan Natal sama keluarga dan tetangga-tetangga nya. Luther dan Nora gak sampe ati mau cerita ke Blair kalo mereka gak siap apa-apa. Jadi mereka gradak gruduk mau nyiapin Natal. Tapi gimana caranya udah tinggal beberapa jam doang gitu? Mau beli pohon Natal aja udah gak ada stok. Mau beli ham kesukaan Blair buat pesta juga udah abis stok nya. Jadi mereka mesti gimana dong?

Ah gua suka ama film ini, ngingetin gua pas baca bukunya dulu. Tapi gua emang a sucker buat film-film bernuansa Natal sih. Hahaha. Recommended deh buat yang juga suka ama film-film Natal kayak gua. 😀

So there went our Thanksgiving Day. No fancy party, but I felt so blessed surrounded with my beautiful family. 😀

IMG_0566