Berubah!

DSC_0694 edit

Dalam setiap milestone kehidupan tuh kita pasti berubah. Dari bayi jadi anak kecil trus jadi remaja sampe jadi dewasa, pasti ada perubahan. Makanya kehidupan itu dibilangnya dinamis. Gak ada yang tetap sama.

Tapi so far dari yang gua rasain, perubahan paling besar itu gua rasain pas masuk milestone jadi orang tua…

1. Family-centric

Sejak bayi sampe dewasa, gua selalu merasa sangat egosentris (yah pas married udah berkurang dikit lah ya). It’s all about me. I was the center of my universe. Salah satu contoh sederhananya nih ya kalo kita lagi shopping di mall trus semua orang udah pada beli sesuatu tapi gua gak nemu-nemu yang gua suka, gua bisa bete lho! Sumpah! Hahaha. πŸ˜€

Setelah punya anak? Gua bisa ikutan seneng kalo beliin barang yang anak suka. Gua gak beli apa-apa pun gak apa. Gua merasa my kids are now the center of my universe. Gua ngelakuin apa-apa ya buat mereka. In a good way ya. Tentu gua masih melakukan hal-hal yang gua suka misalnya main piano. Tapi kalo pas gua lagi main piano, tiba-tiba Emma mau main piano ya gua dengan senang hati berubah haluan jadi main piano sama Emma. Dulu kalo gua main piano dan ada yang ganggu? Pasti gua cuekin! πŸ˜›

2. Sacrifice

Ini masih berkaitan sama yang di atas sebenernya. Intinya gua akan melakukan apapun buat anak-anak gua. Dan gua akan melakukannya dengan rela dan senang hati. Contoh sederhananya lagi nih ya, dulu tuh pas kecil gua suka kagum sama mama gua yang dengan rela nya selalu ngasih ayam bagian paha buat gua makan karena gua gak bisa (gak suka tepatnya) makan ayam bagian dada. Kalo gua makan bagian dada, bisa mau muntah rasanya. πŸ˜› Gua tau nyokap gua gak suka juga makan dada, tapi dia rela makan bagian dada biar gua bisa dapet pahanya.

Setelah punya anak, baru gua bisa ngerasain apa yang nyokap gua rasain. Gua sampe sekarang gak suka dada ayam. Tapi sekarang gua jadi bisa-bisa aja makan dada ayam karena Andrew mau makan bagian pahanya. Gak masalah. πŸ˜€

3. Sensitive

Kemaren ini gua udah cerita kan ya kalo pas nonton Inside Out gua sampe nangis. Entah kenapa emang sejak punya anak, gua jadi jauh lebih sensitif. Kalo jaman dulu walaupun filmnya sedih dan mengharukan tapi hampir gak pernah gua nangis. Selalu bisa ditahan. Tapi sejak punya anak, gak bisa tahan lagi. Orang denger lagu aja bisa sampe menitikkan air mata lho (klik disini kalo mau baca ceritanya)… hehehe.

Apalagi kalo filmnya tentang hubungan ortu dan anak. Kayak My Sister’s Keeper atau The Impossible, waduh tak terbendung lagi dah yang namanya air mata itu. Soalnya mau gak mau langsung kebayang kalo (amit-amit) kejadian ama anak-anak gua, jadi ya tambah menjadi-jadi dah sedihnya.

4. Happier

Bukan berarti gua tadinya gak bahagia ya. I have been blessed with a happy life for my entire life (thanks to God!). Tapi sejak punya anak, gua merasa kalo hidup gua lebih bahagia lagi.

Walaupun semua ortu pasti setuju ama gua kalo ngurus anak itu gak gampang ya. Ada masa-masanya anak gak nurut, bikin kesel, bikin marah, belum lagi bikin khawatir dan kepikiran tiada henti. Hehehe. Capenya juga jangan ditanya ya yang namanya ngajarin anak itu. Belum lagi masalah anter jemput dan nemenin di kegiatan-kegiatan anak, nyiapin performance dan tentunya pusingnya mikirin duit buat masa depan mereka juga! Hahaha.

Tapi semua itu gak berarti bikin hidup jadi stressful. Kayak yang gua bilang tadi, malah hidup gua berasa lebih bahagia. Hidup gua lebih ada tujuannya. Selalu ada yang dinanti-nanti. Berasa lebih bermakna.

Ngeliat anak-anak tumbuh, nonton setiap performance mereka yang selalu bikin bangga (walaupun selalu bikin senewen), main-main dan ketawa bareng mereka, atau sekedar tidur-tiduran sambil peluk-pelukan itu… priceless! πŸ˜€

Apalagi setiap denger mereka bilang β€˜I love you Daddy!’… That alone, my friend, has always made me the happiest man on Earth! πŸ˜€


fathers day

PS. Kalo lagi Father’s Day gini jadi inget-inget interview gua sama Andrew dan Emma dulu. Silakan klik disini sama disini kalo mau baca ya. πŸ˜€

 

Iklan