Home Sweet Home Part 3

Pfffiiiuuuhhhh…

Akhirnya perjalanan yang panjang, berliku, dan sangat-sangat melelahkan itu selesai juga. πŸ™‚

Jadi sekarang saatnya kita memperkenalkan sang misi rahasia… Eng ing eng… Apakah itu?? Hehe, seperti udah banyak yang nebak… Yup yup, kita beli rumah! πŸ™‚ Condo sih tepatnya, gak sanggup beli single house di daerah sini.

Mau nyari yang pas kok susah banget ya. Kalo gua udah cocok, Esther gak cocok. Gitu juga sebaliknya. Kalo kita berdua cocok, kantongnya gak cocok. Hahaha. Kriterianya banyak sih soalnya:

1. Home school nya harus bagus, terutama untuk elementary school nya. Untuk sekolah setelahnya gak usah dipikirin sekarang dah, mestinya saat itu kita udah pindah ke Beverly Hills. Haha.

2. Luasnya harus minimal 1,000 sqf, jumlah kamar tidur dan kamar mandi masing-masing minimal 2, dan baru renovasi (kita soalnya kan gelian orangnya, kalo gak baru renovasi ntar jadi gak betah).

3. Ada laundry inside unit.

4. Ada kolam renang dan tempat fitness.

5. Deket kantor.

6. Harga affordable untuk cicilan per bulannya.

Nah ternyata sodara-sodara, susah bener untuk memenuhi semua kriteria di atas itu! Akhirnya salah satu poin harus kita korbankan asalkan itu bukan poin 1, 2, atau 6.

Sampe akhirnya kita nemu kandidat kuat, yang mana poin nomor 3 dan 5 gak terpenuhi (bahkan kolam renang pun gak ada sih, cuma ada gym dan jacuzzi). Kita udah sreg, cuma (sreg kok ada cuma nya ya… :P) gua nih yang kadang masih goyah karena jaraknya yang rada jauh. Tepatnya di Sherman Oaks, sekitar 14 miles dari kantor. Kalo lagi gak macet sih 15 menit juga nyampe. Tapi kata temen kantor gua yang tinggal di daerah sana, rata-rata kalo jam kerja sih ya sekitar 1-1,5 jam perjalanan. Duh! Udah gitu karena di situ tuh daerah valley jadi suhunya rata-rata akan lebih panas. Tapi harganya masuk budget banget!!

Eh trus tak disangka tak dinyana, pas Esther lagi ngeliat salah satu condo di building yang kita tempati sekarang ini, kok ya pas dia ketemu ama manager construction-nya dan dikasih tau kalo mereka lagi renov banyak unit disini untuk dijual-jualin. Mereka emang lagi proses convert dari apartemen (istilah untuk disewakan) ke condominium (istilah untuk dijual). Dan ada 1 yang saat itu sedang direnov yang kamarnya 2 (lainnya cuma 1 kamar atau 3 kamar). Trus apalagi setelah kita berdua ngeliat, kita sama-sama sreg! Sreg banget malah! Disini yang dicoret cuma poin 4, tapi gak apa lah karena di kantor gua ada gym yang alatnya lengkap dan murah!

Rumahnya full bamboo floor, kamar mandi pake travertine (mirip-mirip marmer), gitu juga area tempat makan dan dapur. Duh gua seneng banget dah. Dari dulu kan pengen punya rumah yang pake lantai kayu (apalagi ini udah pake bamboo floor yang lebih kuat dan lebih keren) dan kamar mandi marmer. Hehe. Trus lagi cuma 3 miles dari kantor (nyetir kalo lancar banget cuma 5 menit, rata-rata 15 menit, macet terparah 30 menit, bisa naik bus pula). Nyebrang ada 2 supermarket, ada Mc D, ada KFC (catet: ada KFC!), sebelah persis ada resto Jepang dan Korea dan toko donat yang enak banget (beneran dah, udah 50 tahun nih tokonya), jalan dikit ada Bobba Tea, ada Pizza Hut, dan ada Ross (tempat beli barang-barang murmer). Semuanya itu tinggal jalan kaki lho! Asik gak tuh… Trus home school nya nilainya 10 pula! Middle & high school nya jelek sih, tapi ya kayak gua bilang tadi, ntar kita udah pindah lah ke Beverly Hills. Hahaha.

Jadi mantab dong kita ama rumah yang ini. Tinggal harganya nih yang gak mantab. Bedanya $100,000 lebih dari yang di Sherman Oaks. Mampus gak… Jadi dilema dah. Tapi ya kita coba nawar aja kan. Gak ada salahnya. Dagdigdug juga nih pas tawar-tawaran. Soalnya kan kita pengen. Hehe. Eh akhirnya dikasih juga, walaupun tetep lebih mahal dari yang Sherman Oaks, tapi dengan pertimbangan kalo di Sherman Oaks kita harus keluar duit buat beli kulkas, mobil (yang berarti juga nambah asuransi), ganti lantai (disono soalnya karpet dan kita gak suka karpet), belum lagi bensin yang mahal dan stres di jalan, jadi kita putusin untuk ngambil yang ini (di west LA tepatnya).

Dan akhirnya kita putusin untuk jadi beli dan bayar escrow (kayak notaris gitu lah) buat nge-lock. Sampe saat itu semuanya berjalan lancar dan harusnya dengan kondisi saat itu, dalam 17 hari kita udah bisa tutup escrow yang artinya transaksi jual-beli selesai. Kita emang pas-in akhir bulan biar kita gak perlu perpanjang sewa di apartemen lama (kita sewa nya kontrak 6 bulan). Jadi saat itu juga kita udah langsung ngasih notice untuk akan keluar dari apartemen yang ternyata harus 30 hari notice yang berarti kita harus masih nyewa sampe tanggal 15 Juli. Yah gak apa lah daripada mesti sampe akhir Juli, ya gak? Trus kita mulai ngurusin surat-surat dan ngajuin bank loan. Yang lebih bikin seneng lagi, bank loan kita disetujui.

Tapi emang manusia cuma bisa berencana, Tuhan yang berkehendak ya. Di saat semuanya udah mulus, dan kita ekspektasinya udah di tingkat paling atas, ternyata… transaksinya kacau balau! Bahkan sampe udah hampir batal! Rasanya kita yang tadinya udah naik pelan-pelan sampe ke atas, tau-tau jatuh ke lantai paling bawah! Braaakkk!!! Kenapa bisa gitu? Panjang dan rumit banget ceritanya, dan rasanya terlalu menyakitkan untuk diceritain lagi (duile bahasanya… Haha. Tapi emang begitu kok, gua gak mendramatisir).

Akhirnya yang tadinya udah prosesnya hampir 90% selesai, balik jadi 5% lagi. Sia-sia semuanya. Cape ati? Iya. Cape pikiran? Iya. Kita cuma bisa berdoa. Yah kalo emang ini yang terbaik buat kita, pasti Tuhan akan ngasih jalan. Cuma emang waktu itu kita udah gak di posisi yang enak. Karena kita udah brentiin kontrak sewa yang mana kalo kita mau nyewa lagi harus kontrak lagi 6 bulan, dan itu berarti kita gak bisa beli rumah dalam 6 bulan kedepan kan… 😦 Padahal apartemen kita itu udah kekecilan, udah gak layak lagi buat ditinggalin, terutama buat Andrew.

Yah untungnya emang orang ganteng disayang Tuhan (udah lama kan gua gak ngomong gini, jadi dilarang protes ya :P), Tuhan emang baik banget ama kita, pelan-pelan jalannya mulai ada lagi. Gak mulus emang. Tetep berkelok-kelok, kadang berlubang-lubang. Tapi yang penting masih ada jalan! Walaupun susah lewatnya, tapi kita masih bisa lewat!

Sampe akhirnya hari Jumat tanggal 11 Juli lalu, jadi hari terakhir gua untuk berjalan kaki ke kantor, soalnya terhitung tanggal 13 Juli, kita pindahan ke rumah baru! Duh senangnya… walaupun statusnya masih belum punya kita, tapi kita udah bisa pindah dulu.

Dikit cerita tentang pindahan nih ya. Ribet makkk ternyata pindahan sendiri (dibantu ama 1 sepupunya Esther sih). Setelah packing berhari-hari, pagi itu kita nyewa truk (14 feet ukurannya). Gede juga lho. Tadinya gua udah keder aja mau nyetir truk, ternyata gak susah-susah amat. Cuma karena gua kependekan, dan kursinya gak bisa dimajuin, yang ada kalo ngegas mesti jinjit. Hahaha. Trus yang paling ribet ya ngangkat-ngangkat barang nih. Dari apartemen ke truk dan dari truk ke rumah baru. Yang terberat adalah kasur! Trus dresser juga berat!! Ampun dah…. Capenya setengah mati! Lain kali kalo pindahan ke Beverly Hills (yakin bener ya.. haha), gua akan nyewa mover dah! Kalo gak, bisa encok! πŸ˜›

Trus apa selesai sampe situ? Enggak ternyata sodara-sodara. Setelah urusan dokumen-dokumen yang sempet menghambat ternyata udah beres dan kita bisa tanda-tangan, ternyata oh ternyata… duitnya gak keluar-keluar dari bank! Katanya Senin, tapi gak keluar. Trus Selasa, gak keluar juga! Ampun dah, mulai stress lagi gua! Eh ternyata… kemaren keluar juga!!! πŸ™‚

Dan hari ini, 24 Juli 2008, transaksi resmi ditutup. Gua dan Esther resmi jadi pemilik rumah ini! Yippppieeeeee!!! Duh rasanya lega banget. Setelah stres 2 bulan, bener-bener legaaaaaaaaa banget!!!!

Thank God banget-banget-banget, dalam waktu 7 bulan dari setelah gua posting yang ini, kita udah bener-bener bisa punya rumah sendiri! Yah walaupun nyicil sih 30 tahun (iyaaaa 30 tahun!!! Hahaha. Abis kalo gak gitu gak mampu bayarnya) dan DP nya pun juga masih minjem. πŸ˜€

Yah moga-moga secepetnya gua bisa ngelunasin DP dan cepet naik gaji biar cepet ngelunasi rumah, gak perlu nunggu 30 tahun ya! Hehe. πŸ™‚

Thanks banget juga to my beloved wife. Hampir semua-semuanya dia yang ngurusin. Dari mulai nego-nego, beli ini itu, beres-beres, ngurusin cable, ngurusin washer dryer, semua-semuanya dah… Hebat dah Esther ini, bener-bener wonder woman. Semuanya dia yang ngurus! Sori ya sampe mesti mengalami stres banget waktu itu… Sori ya kalo aku gak terlalu bisa ngebantu ngeringanin beban waktu itu… Moga-moga di rumah ini, kehidupan kita bisa lebih baik dan bisa lebih bahagia ya… Amin…

Thank you juga buat Andrew yang udah jadi anak yang super duper baik dan sangat pengertian. Kasian lho pas lagi kita giat-giatnya nyari rumah, tiap weekend kerjaannya ngeliat rumah mulu, sampe si Andrew bosen banget. Kasian kamu nak… Padahal harusnya kan dia harus banyak-banyak main, bukan diajak keliling mulu nyari rumah (dulu udah keliling nyari apartemen hehe). Lucunya, sehari sebelum pindahan, kita bersih-bersih di rumah baru, si Andrew langsung jatuh cinta ama rumah baru. Pas sorenya kita pulang ke apartemen lama, dia nangis-nangis minta ke rumah baru! Hahaha. Padahal sebelumnya kita dibilang-bilangin orang katanya anak kecil suka susah diajak pindah ke rumah baru. πŸ™‚

Thank you juga buat ortu kita yang udah banyak banget bantu! Juga sodara-sodara dan temen-temen yang udah bantu ngedoain sampe semuanya bisa lancar!!!

Duh gua udah berasa terima award aja dah pake thank you-thank you-an begini! Hahaha. Abis bener-bener dah perjalanan beli rumah ini kok ribetttttt banget! Dulu pas beli tanah dan bangun rumah di Jakarta juga ribet sih, tapi yang kali ini rasanya lebih berat.

Yah begitulah ceritanya… Sekali lagi, kita cuma berharap semoga rumah ini membawa kebahagiaan dan rejeki yang lebih lagi buat kita bertiga! Amin…

P.S. Nomor rumah kita 105 yang mana 10 adalah bulan kelahiran Andrew, 5 adalah bulan kelahiran gua dan Esther! Kebetulan atau maksa? Moga-moga karena emang jodoh… πŸ™‚

Iklan