Culture Shock

Sebenernya gua masih ada utang nih sama para pembaca untuk interview Andrew dan Emma tentang kesan-kesan mereka abis liburan ke Indonesia 5 bulan yang lalu. Udah banyak yang ngasih pertanyaan, udah gua rangkum, tapi masalahnya gak ada waktu buat wawancaranya nih. Hehehe. Maapkan yaaaa…

Sebelum gua semakin lupa, kali ini gua mau ceritain aja tentang culture shock yang dialami sama Andrew dan Emma pas pulang Indo akhir taun lalu ya (klik disini buat baca cerita liburannya)…

Satu

Yang paling bikin shock emang lalu lintas Indo yang semrawut ya. Walaupun gua udah tau dan ngalamin sendiri selama 30 tahun, tapi kemaren pas pulang sempet beberapa kali kalo lagi disetirin temen gua sampe berasa takut temen gua bakal nabrak/ditabrak orang. Jadi gua suka ngingetin “awas!!!” yang berakhir selalu diketawain sama temen gua dan disuruh santai aja. 😛

Buat anak-anak, walaupun mereka gak berasa takut ketabrak, tapi si Andrew beberapa kali berasa serem ngeliat sepeda motor dimana ada 2 orang dewasa plus 1 atau 2 anak di satu sepeda motor! Dan anak-anaknya gak pake helm pula. Setiap kali ngeliat yang begini, si Andrew selalu komen bilang kalo itu dangerous, they should not do that, dan lain-lain dan sebagainya. Hahaha. 😛

Dua

Hari pertama dalam perjalanan dari airport ke rumah ortu gua, kita ngelewatin perempatan kemayoran-sunter (sekolah Jubilee) yang mana selalu semrawut. Dan disitulah pertama kalinya Andrew ngeliat pak ogah. Dia gak bilang apa-apa tapi setelah itu setiap kali kita lewat perempatan yang macet dan gak ada pak ogah nya, dia bakal tanya “where are the traffic people?”.

Awalnya kita bingung, apaan sih “traffic people” itu? Ternyata maksud dia pak ogah! Hahaha. Keren juga istilahnya jadi “traffic people”. 😛

Tiga

Gara-gara lalu lintas yang selalu semrawut dan macet luar biasa, bikin anak-anak, terutama Emma, selalu mabok kalo di jalan. Padahal disini mereka gak pernah mabok sama sekali lho.

Tapi mereka juga seneng sama lalu lintas Indo yang gak ada aturan, karena itu berarti mereka bebas mau berdiri lah, pindah-pindah tempat duduk dari depan ke belakang lah. Bahkan pernah sekali pas lagi pergi ama temennya Esther, si Andrew minta duduk di depan (kalo disini kan gak boleh kalo anak kecil duduk di depan) dan Emma lebih parah lagi minta duduknya tuh di compartment yang letaknya di tengah-tengah kursi depan. Asli dah ini anak norak nya setengah mati. Tapi dia ngotot banget dia maunya duduk disitu coba! 😛

jakarta 1

Ya udah lah mumpung boleh ya gak perlu pake carseat dan seatbelt ya dikasih aja lah… *Don’t try this at home ya! :P*

Empat

Yang bikin anak-anak heboh juga adalah ngeliat binatang di jalanan. Si Emma sempet teriak “there is kitty under the car!” pas kita mau naik mobil. Andrew heboh banget pas ngeliat ada ayam di pinggir jalan. Yang heran sekarang kok jadi jarang liat cicak ya? Gua sempet ngasih liat Emma dari jauh tapi pas kita deketin, cicaknya ngumpet. Yang ada si Emma sampe nangis gara-gara mau liat cicak. Huahaha. 😛

Lima

Satu binatang yang mereka (kita semua) sebel banget adalah… nyamuk! Awal-awal yang digigitin nyamuk itu Andrew tapi belakangan si Emma parah banget digigit nyamuknya. Bentol-bentol nya gede-gede sampe ada matanya gitu trus digaruk sampe berdarah-darah. Aduh sampe kesakitan dia dan nangis-nangis minta pulang LA.

jakarta 2

Tapi besokannya pas lagi gak inget gatelnya, kalo ditanya mau pulang LA gak, dia gak mau. 😛

Enam

Eh tapi mereka juga geli sama semut! Pernah ada buah yang dikerubutin semut, kan gua kibasin semutnya ya, eh mereka kagak mau makan lho! Geli. Hahaha. Secara disini kan ngeliat semut cuma adanya di tanah ya, gak pernah ngeliat semut di dalem rumah jadi mereka berasanya jijik gitu kali ya. 😛

Tujuh

Si Emma gak terlalu ngerti konsep pembantu. Dia merasa kalo orang tinggal di rumah kita ya berarti itu keluarga. Jadi pas kita pergi-pergi tapi pembantu gak ikutan, dia tanya kenapa kok mbak Riva (nama pembantu bonyok gua) kok gak ikut. Sampe sekarang juga kalo kita lagi video chat, dia selalu nanyain mbak Riva mana. Hehehe.

Delapan

Si Andrew lebih konyol lagi. Dia bilang kok semua supir di Indo itu first name nya sama ya. Kita sampe bingung maksudnya gimana. Dia bilang iya, semuanya namanya Pak. Kayak Pak Mamat, atau Pak ini, Pak itu supirnya temen-temen kita. 😛

Dia nanyanya serius gitu, gak becanda. Sampe ngakak kita dengernya. 😛

Sembilan

Suatu hari, sore-sore, gua lagi tidur-tiduran baca buku di kamar sama Andrew. Gua lupa lho yang lain pada kemana tapi di rumah itu cuma pas gua berdua ama Andrew doang. Trus ada adzan yang mana suaranya kenceng dan berasanya deket banget, padahal kamar kita itu di paling belakang.

Si Andrew tampangnya kaget gitu trus bilang ke gua “Daddy, suara apa itu?”. Hihihi. Jadi gua ceritain kalo itu orang lagi berdoa. Lumayan buat nambah pengetahuan dia ya tentang agama lain.

Sepuluh

Masih di hari yang sama, abis adzan selesai, tiba-tiba denger suara ‘tok-tok-tok-tok-tok’. Sekali lagi si Andrew kaget sambil bilang “Daddy, suara apa itu?”. Hahaha. Banyak suara-suara misterius ya kalo di Indo. Kalo disini kan ya gak ada suara apa-apa kalo lagi di rumah. Hehehe. 😛

Akhirnya gua ajak dia nongkrong di halaman rumah. Ngeliatin tukang jualan baso, trus ntar ada tukang somay lewat sambil bunyinya toet-toet. Seneng banget si Andrew ngeliatin tukang-tukang jualan lewat walaupun gua gak kasih dia beli sih.

Tiap pagi kalo pas bokap gua manggil tukang kembang tahu, si Andrew semangat banget dah ikutan keluar trus tanya-tanya ke abangnya. Gimana cara bikin kembang tahunya, gimana dia ngangkat pikulannya dan lain-lain. 😀

jakarta tukang tahu

Yang pasti, walaupun sampe mabok dan digigitin nyamuk tetep aja pas hari pertama kita balik di LA, begitu bangun tidur anak-anak langsung pada nangis-nangis nanya kenapa kita harus tinggal di LA. Ah… Indo emang ngangenin ya… 😀

indo collage