Nama Panggilan

Gua jadi inget beberapa tahun yang lalu, pas lagi implementasi di Semarang. Waktu itu gua ama Esther masih pacaran. Suatu malam, gua denger temen kantor gua, Pak H, telepon istrinya.

“Iya Ma… besok Papa pulang jam segini segini ya…”

Gua lupa persisnya dia ngomong apa. Tapi yang jadi pikiran gua waktu itu adalah, kok bisa ya me-refer diri mereka sendiri sebagai Papa-Mama? Kan mereka kenalannya pasti pake nama masing-masing dan pasti udah terbiasa manggil nama. Kok bisa trus berubah jadi manggil Papa-Mama? Apa gak aneh tuh… biasa manggil nama trus tau-tau ganti manggil Papa-Mama?

Trus gua jadi keinget bonyok gua sendiri. Gua inget-inget, rasanya bokap nyokap juga gak pernah sekalipun manggil nama. Nyokap manggil bokap gua Pa atau Be (dari babe), bokap manggil nyokap gua Mama. Hihihi. Aneh sekali rasanyaΒ kalo dibayangin dulu pas kenalan kan manggil nama, kok sekarang berubah gini.

Tapi ternyata lebih aneh lagi kalo gua bayangin sekarang bokap gua manggil nyokap dengan namanya dan sebaliknya. Karena gua udah terbiasa denger mereka manggil Papa-Mama kali ya.

Gak abis pikir gua, kok bisa ya orang ngeganti panggilannya ke suami/istrinya. Gua sih gak mau ah ganti-ganti gitu. Risih rasanya. Gua akan tetep manggil Esther ya Esther. Gitu juga Esther manggil gua ya Arman. Gak akan ganti jadi Papa-Mama gitu ah. Aneh banget…

Tapi angan-angan tinggallah kenangan (halah!). πŸ˜›

Sekarang gua lebih sering manggil Esther dengan sebutan Mommy, dan Esther manggil gua dengan sebutan Daddy. Kadang kita masih salingi manggil nama sih tapi udah mulai jarang.

Kok bisa?? Gua juga gak nyadar lho tau-tau kok udah begini. Hahaha.

Kalo gua kilas balik, ini terjadi sejak Andrew lahir. Karena pas bayi Andrew belum bisa ngomong, jadi kita suka mengira-ngira dan membahasakan apa yang Andrew mau.

Misalnya nih:

Andrew: “Aaa…. uuuu… maaaa… ooooo.. aaaa….”

Esther: “Oh, Andrew mau Mommy ambilin mainan ya?”

Andrew: “Wawaawawa… dadadadada…”

Esther: “Andrew lagi manggil Daddy ya? Daddy.. ayo kesini main ama Andrew…”

Arman:”Oooo Andrew mau main ama Daddy ya… ayo ayo kita main…”

Nah dari menerjemahkan bahasanya Andrew itu lah jadinya keterusan kita me-refer diri kita sebagai Mommy dan Daddy. Dan ternyata gak berasa aneh kok ya sekarang? Hehehe. Malah jadi keterusan, walaupun gak sedang menerjemahkan bahasa Andrew, kita suka saling manggil dengan sebutan Mommy dan Daddy… Hehehe.

Iklan