Malaikat Gagal

Gua waktu itu pernah nulis kalo gua pengen jadi salah satu malaikat metropolis.

Dan kesempatan itu datang. Kamis, 11 Oktober, siang, gua dapet YM dari temen yang mengabarkan kalo temen dia sedang perlu donor darah golongan A+.

Saat itu juga, gua jadi…. bimbang! Lho kok bimbang?? Iya, gua malah jadi bimbang. Di satu sisi, gua pengen banget ngedonor seperti niat gua itu. Tapi disisi lain kok malah gua secara refleks mikir: duh ntar ngedonornya dimana ya… jauh gak ya… ribet gak ya…

Gila gak… kok gua jadi mikir gitu???

Tapi detik itu juga gua langsung telpon ke nomor yang ditulis kalo kita mau ngedonor. Sambil berharap (ini refleks) kalo donor darahnya udah cukup! Whattttt??? Iya… gak niat ya gua… but I can’t help it…. 😦

Trus gua telpon deh. Diceritain kalo yang butuh darah ini seorang wanita yang baru melahirkan prematur dan sedang pendarahan hebat. Sekarang kondisinya tidak sadarkan diri. Perlu donor darah di PMI Kramat (yang mana gua gak tau itu dimana). Tapi sekarang udah ada 7 pendonor yang sedang menunggu, karena masih nunggu kabar dari MMC. Jadi gua disuruh telpon lagi nanti sorean.

Lega. Lega??? Gila ya gua…. Ya gua lega karena udah ada yang antre mendonor, tapi juga lega karena gua gak perlu saat itu juga ke PMI yang gua gak tau ada dimana.

Sorenya gua gak jadi telpon, karena gua sakit. Demam 38 derajat. Tapi gua jadi kepikiran. Mungkin gua dihukum Tuhan ya. Gara-gara gak niat mau ngedonor, gua dibikin sakit sekalian.

Setelah itu, besok-besoknya, gua lupa! Iya.. gua lupa untuk menelpon lagi menanyakan keadaannya. Gila ya manusia macam apa gua ini??

Sampai hari ini, gua lagi blogwalking ke blog temen gua yang nge YM itu, dan menemukan ceritanya.

Si pasien, telah meninggal dunia, pada hari kedua Lebaran.

Gak disebutkan apa karena kurang pendonor atau enggak. Tapi itu gak penting. Yang penting gua kecewa. Kecewa ama diri gua sendiri. Gua malu. Malu ama diri gua sendiri. Kenapa sisi kemanusiaan gua masih sangat rendah? Kenapa niat menolong gua gak tulus? Kenapa gua kok begitu?? Kenapa… 😦

~Ikut berduka cita atas meninggalnya A. Semoga arwahnya diterima di sisi Tuhan. Dan semoga keluarga yang ditinggalkan (suami dan 2 anak) diberi ketabahan dan kekuatan yang amat sangat. Saya benar-benar minta maaf yang sedalam-dalamnya…~

Iklan