Ada Apa Dengan Andrew?

First Report Card

Kemaren adalah hari Andrew terima rapor. Pertama kalinya nih Andrew dapet rapor. Gua ama Esther jelas deg-deg-an. Gimana gak deg-deg-an, si Andrew nih kan lumayan banyak ‘story’ nya di sekolah (gua mau nulis banyak masalah, tapi gak tega.. hehehe).

Jadi dari sejak awal sekolah, gurunya udah bilang kalo si Andrew ini masih terlalu muda untuk TK. Disini kan bates untuk masuk TK tuh harus umur 5 sebelum Desember. Jadi Andrew ini termasuk salah satu yang termuda di kelas. Rata-rata udah umur 5 setengah atau bahkan umur 6 di kelas dia. Dan sebenernya dari ngobrol-ngobrol ama orang-orang, emang banyak orang berprinsip lebih baik jadi yang tertua di kelas daripada yang termuda, karena kalo jadi yang termuda jadi lebih struggling. Makanya ada temen sekelas nya Andrew dulu di pre K gak langung lanjut ke TK dulu tapi ke sekolah lain yang ada kelas untuk transisi dari pre K ke K (TK disini disebutnya K).

Nah karena si Andrew nih secara emosi masih kayak anak kecil banget, yang gak terlalu independent, yang gampang nangis, yang gak bisa diomongin… Jadi waktu itu gurunya ngeliat keliatannya si Andrew belum siap masuk K dan sempet nyaranin kita untuk consider kelas yang transisi itu. Yah walaupun gurunya bilang kalo secara akademik sih si Andrew bisa ngikutin.

Emang bener sih, kita juga gak memungkiri kalo secara emosional, si Andrew belum sesiap anak-anak yang lain. Tapi gua percaya dah kalo si Andrew itu bener-bener survivor sejati. Jadi waktu itu gua bilang ke Esther untuk tetep coba aja si Andrew tetep di K, gak perlu pindah ke kelas transisi itu. Kita kasih waktu lah buat dia adaptasi. Kalo emang ntar akhirnya dia taun depan dinilai gak siap untuk lanjut ke first grade ya gak apa-apa kalo tetep di K lagi kan. Jadi taun ini K nya buat Andrew jadi kayak transisi gitu, kan gak masalah.

Awal-awal sekolah dulu, sering dah kalo pulang sekolah, si Esther diajak ngomong ama gurunya karena si Andrew ini lah, si Andrew itu lah. Sampe gua tuh tiap hari kalo udah jam pulang sekolah si Andrew jadi deg-deg-an. Bakal ada apa lagi yang dikomplein ama gurunya hari ini tentang si Andrew. Hehehe. Tapi lama kelamaan gak pernah ada komplein apa-apa lagi tuh. Malah anak lain yang sering ortunya dipanggil guru.

Nah jadilah, kemaren kita deg-deg-an lagi mikirin gimana coba rapor nya si Andrew ya…. 😀

Eh ternyata… rapornya bagus lho! Penilaian rapornya tuh berkisar dari 1-4. 1 itu paling jelek, 4 itu paling bagus (jadi inget kayak IPK pas kuliah ya… hehe). Nilai Andrew rata-rata semuanya 3. Ada beberapa yang 4. Nilai 2 nya cuma ada dua biji doang. Salah satu yang gua inget yang dapet nilai 2 tuh masalah self control. Ini juga satu-satunya yang dibahas ama si guru tentang Andrew. Jadi si Andrew nih karena terlalu prefeksionis ya, kalo dia salah ngerjain sesuatu atau dia gak bisa ngerjain, dia jadi frustrasi trus marah dan nangis! Padahal udah dibilangin gak apa kalo gak bisa atau salah kan bisa diulang. Tapi dia masih susah untuk ngendaliin dirinya. Kalo udah salah pasti frustrasi. Haiyaaaa…

Tapi untuk akademik nya semua dapet 3 dia. Bahkan untuk bahasa Inggris nya pun dia dapet 3. Jadi karena si Andrew ini first language nya bukan bahasa Inggris, dia dinilai dari 2 sisi. Nilai untuk sisi umum (dibandingin ama anak-anak yang bahasa Inggrisnya first language) si Andrew dapet 3. Nilai untuk anak-anak yang bahasa Inggrisnya bukan first language, si Andrew dapet 4! Hehehe. Lebih jago dia kayaknya daripada gua bahasa Inggrisnya. 😛 Gurunya cuma bilang kalo si Andrew suka kebalik-balik aja ngomong he atau she gitu, tapi itu gak apa-apa. Anak yang first language nya bahasa Inggris aja juga kadang masih suka kebalik kok.

Well overall gurunya bilang kalo si Andrew keliatan banget berusaha keras selama sekolah ini dan progress nya juga keliatan banget dibanding pas awal-awal masuk sekolah dulu.

Ah gua ama Esther jadi lega dah. Dan sekaligus bangga ama Andrew… 🙂 Moga-moga Andrew pinter terus di sekolah ya…

Calon Koko

Begitu kita ngeliat hasil test pack nya Esther positif, kita langsung kasih tau Andrew dong kalo di perut Esther ada dede. Awalnya si Andrew gak gitu ngerti proses kehamilan jadi dia bilang hari itu si Esther suruh ke dokter buat keluarin dedenya. Hahaha.

Setelah kita omong-omongin plus kasih liat gambar-gambar perkembangan bayi di dalam rahim, dia jadi udah ngerti sekarang kalo bayi itu gak bisa langsung dikeluarin tapi harus ditunggu 9 bulan.

Si Andrew emang udah pengen banget kan punya adik dari dulu, jadi dia excited banget. Tapi walaupun begitu, bukan berarti dia gak cemburuan lho orangnya. Kemaren ini pas Thanksgiving kan ada temen yang nginep di rumah kita. Anaknya ada 2, salah satunya baru umur setaun. Kalo gua ngegendong itu anak ya, si Andrew cemburu lho, dia minta digendong juga! Hahaha.

Tapi dilain pihak, dia juga orangnya care banget ama calon dede nya ini. Tau gak sih, hampir tiap malem si Andrew sekarang ngebacain buku cerita buat dede lho! So sweet yaaaa… 🙂 Trus tentu juga nyium perut Esther bilang good night ke dede sebelum si Andrew tidur. Eh juga gak lupa selalu berdoa minta semoga dede selalu sehat.

Belum lagi perhatian-perhatian lainnya. Misalnya kayak kalo lagi gerimis dan Esther gak mau pake payung, si Andrew bakal ngoceh bilang Esther harus pake payung biar dede gak sakit. Hehehe.

Trus kalo kita tidur bertiga seranjang, si Andrew nih paling sering nendang-nendang perut Esther dulu. Yah gak sengaja sih pastinya, emang nih anak kalo tidur sering nendang-nendang aja. Tapi kita kasih tau kalo sekarang jangan nendang, nanti kena dede kan kasian. Eh dia bisa lho sekarang kalo tidur jadi gak nendang ke Esther, cuma jadinya nendang ke gua! Huahahaha.

Pokoknya Andrew pengertian banget dah ama keberadaan dede nya sekarang ini. Moga-moga aja dia ntar bakal jadi koko yang baik ya… 🙂

Yah begitulah cerita tentang Andrew lately. Karena dia udah jadi anak yang baik, kemaren ini kita suruh dia nulis surat ke Santa Claus buat minta kado dan diposin di Santa’s mail box. Gua yakin ntar Natal, Santa Claus bakal dateng buat ngasih kado buat Andrew… 🙂

Tinggal 2 minggu lagi nih menjelang Natal. Kalian udah pada nulis surat ke Santa Claus buat minta kado belum? 😀