Gnomeo & Juliet

Film Gnomeo & Juliet ini boleh diacungin jempol, soalnya udah menorehkan sejarah dalam hidup Andrew sebagai film bioskop pertama yang mana si Andrew mau nonton tanpa harus dipaksa atau diiming-imingi apapun! Hehehe.

Pada inget kan kalo si Andrew ini rada anti ama yang namanya bioskop? Menurut dia, suara di bioskop itu kekencengan. Jadi sepengen apapun dia ama film, dia rela nunggu sampe keluar DVD nya aja. Tapi setelah itu, dimulai bulan September kemaren, ternyata si Andrew mulai mau ke bioskop lagi setelah pake iming-iming. Di bulan September, Andrew berhasil dibujuk untuk nonton Alpha & Omega 3D di kantor gua dengan iming-iming kalo di bioskop kantor gua ada pop corn dan coklat! Bulan November, pas gua nonton Burlesque, tadinya kita bilang kalo selama nungguin gua nonton, Andrew ama Esther bakal jalan-jalan di Mal aja karena tetep aja si Andrew gak mau tuh diajak nonton bioskop, tapi setelah sampe sono, kita ‘paksa’ Andrew nonton Tangled dengan iming-iming beli kentang goreng. Dan di bulan Desember, pas gua ama cici gua nonton Harry Potter, si Andrew kembali berhasil dibujuk untuk nonton bioskop (nonton Yogi Bear) dengan cara kita ngajakin temen sekolahnya Andrew untuk nonton bareng.

Sampe akhirnya akhir bulan lalu, di TV mulai gencar iklannya Gnomeo & Juliet ini, yang mana seperti biasa si Andrew tertarik ngeliatin iklannya. Dan pas gua iseng-iseng bilang, yuk kita nonton di bioskop kalo ntar udah main… Eh tak dinyana, tak disangka, si Andrew langsung mau lho! Tanpa harus diiming-imingi apapun! Bahkan setelah akhirnya film ini main mulai hari Jumat kemaren, gua udah bilang ke dia kalo kita mau nonton hari Minggu, eh malah si Andrew minta nontonnya Sabtu aja. Udah gak sabar dia! Berhubung Sabtu kita udah banyak acara, ya tetep nontonnya hari Minggu. Dan… tadi pagi-pagi si Andrew udah bangun dan minta nonton pagi-pagi! Ya ampun sampe segitunya dia pengen nonton Gnomeo & Juliet! Hehehe.

Sebenernya ada sih show yang jam 10, tapi gile aje ngapain nonton bioskop pagi-pagi gitu… Jadi ya kita tetep nonton yang jam setengah 1 aja lah ya… πŸ˜€

Ok sekarang kita cerita tentang film nya ya. Sori buat yang emang pengen baca review film nya, kata pembukanya panjang amat ya… Hahaha.

Anyway, sebelum gua mau mulai cerita…. gua mau tanya dulu nih… Menurut kalian, kalo gua bilang film Gnomeo & Juliet ini ya mirip-mirip aja ama cerita Romeo & Juliet, apa itu termasuk spoiler? Kalo iya menurut kalian itu spoiler, ya udah jangan diterusin lagi ya bacanya… πŸ˜€ Tapi kalo menurut kalian itu gak spoiler, ya silakan lanjut bacanya… πŸ˜€

Jadi… cerita Gnomeo & Juliet ini… ya kayak Romeo & Juliet! Huahahaha. Gak heran ya, secara judulnya aja begitu…. πŸ˜›

Jadi begini sodara-sodara… Eh sebelumnya, pada tau Gnome itu apaan kan? Gnome itu adalah patung kurcaci yang biasa ada di taman-taman gitu… Nah ada 2 rumah yang bertetanggaan. 1 rumah warnanya biru, yang punya nenek tua namanya Montague. Dan rumah sebelahnya warnanya merah, yang punya kakek tua namanya Capulet. Si nenek dan kakek ini gak cocokan, suka berantem. Nah di pekarangan belakangan rumah mereka ada gnome-gnome ini. Di pekarangan rumah biru, semua gnome nya bertopi biru, dipimpin oleh gnome ibu-ibu. Sedangkan di pekarangan rumah merah, semua gnome nya bertopi merah, dan dipimpin oleh gnome bapak-bapak. Kelompok gnome biru dan gnome merah ini juga saling bermusuhan. Mereka bersaing terus.

Suatu hari, anak pemimpin gnome biru, Gnomeo, gak sengaja ketemu ama anak pemimpin gnome merah, Juliet. Dan mereka langsung jatuh cinta. Tapi kan gak bisa dong ya, secara kelompok mereka musuhan gitu. Jadilah mereka backstreet. Tapi akhirnya pun ketauan. Dan Juliet pun dilem ama bapaknya di menaranya, biar dia gak bisa kemana-mana lagi.

Perseteruan antara kelompok merah dan biru tambah lama tambah sengit dan tambah parah. Akhirnya mereka saling serang sampe itu pekarangan ancur semua. Mana ada mesin pemotong rumput baru yang ngerusakin segala macem. Sampe akhirnya si mesin ini mau ngancurin menara tempat si Juliet dilem. Gnomeo pengen ngebantuin Juliet tapi gak bisa. Juliet nyuruh Gnomeo pergi aja, tapi jelas Gnomeo gak mau dong. Akhirnya menara itu pun ancur, Gnomeo dan Juliet pun ikut ancur di dalamnya!

Baru dah, semua pada brenti berantem ngeliat Gnomeo dan Juliet tertimbun menara yang hancur. Akhirnya mama Gnomeo dan papa Juliet baru nyadar kalo peperangan mereka itu membawa korban anak mereka sendiri. Akhirnya mereka baikan dan gak mau perang lagi.

Trus Gnomeo ama Juliet nya gimana dong? Ya… tonton aja sendiri yaaa… πŸ˜€

Hmmm menurut gua, film ini… gimana ya… Biasa aja gitu. Gambarnya ya bagus sih tapi bukan yang bagus banget. 3D tapi gak terlalu berasa 3D (btw, gua baru tau kalo di bioskop umum gini ternyata kacamata 3D buat anak-anak itu ada yang ukuran kecil ya, jadi lebih pas dipake anak-anak gitu. Soalnya dulu pas nonton Alpha & Omega 3D di bioskp kantor gua, kacamata nya cuma ada ukuran dewasa, jadinya si Andrew pas nonton harus pegangin kacamatanya terus karena kegedean! Hehehe). Trus ceritanya juga terlalu biasa banget gitu. Emang sih ada bagian-bagian yang lucu yang bisa bikin ketawa (btw, opening nya juga lucu!), tapi lebih banyak bagian yang membosankan… Si Andrew juga pas di tengah-tengah keliatan rada kebosenan. Tapi begitu ada yang lucu ya dia ketawa lagi.

Trus lagu-lagunya… Secara Elton John yang bikin, jadi banyak pake lagu-lagu dia yang lama buat musik latarnya. Bagus juga sih. Malah lagu barunya gua gak gitu suka. Kayak Hello-Hello yang dinyanyiin duet Elton John ama Lady Gaga itu gua gak suka.

Jadi kalo menurut gua, film ini gua kasih nilai 7 aja deh. Kalo buat anak-anak yang masih kecil sih yah boleh lah, karena ceritanya gampang banget diikuti, gak ribet gitu. Dan tadi bioskop nya pun penuh dengan anak-anak seunyil dan seucrit, dan mereka betah-betah aja tuh di dalem bioskop. Walaupun keliatannya hampir semua anak-anak itu sambil dijejelin ama cemilan, soalnya pas filmnya kelar, gua ngeliat itu bioskop udah kayak kapal pecah! Gile dah itu yang namanya pop corn… berserakan dimana-mana. Ya di kursi, di lantai. Belum lagi bungkus-bungkusan dan botol-botolnya. Hehehe.

PS. Walaupun film Gnomeo & Juliet ini film kartun buat anak-anak, tapi gua bilang ada hikmahnya juga lho yang patut kita ambil. Terutama buat bangsa Indonesia nih… Yang belakangan ini lagi pada rusuh, yang pukul-pukulan lah, bantai-bantaian, bakar-bakaran… Mbok coba itu orang-orang pada disuruh nonton film ini deh. Biar mereka mikir, buat apa sih perbedaan itu dijadiin alasan untuk berantem, untuk bunuh-bunuhan, untuk merusuh? Akhirnya yang jadi korban ya sodara-sodara kita sendiri… Apa gak sedih? Nah boleh lagi kita, bangsa Indonesia, mencontoh para gnome di film ini… Jangan nunggu ada korban baru berdamai!

Apalagi ini hari Valentine ya… Daripada lempar-lemparan batu, kan mendingan lempar-lemparan coklat. Daripada pukul-pukulan, kan mendingan ngasih-ngasih bunga. Daripada bakar-bakaran, kan mendingan duduk sama-sama trus makan-makan…. Ya gak? πŸ˜€

Yah moga-moga gak ada yang rusuh-rusuh lagi di Indonesia ya. Walaupun banyak yang nganggep Valentine’s Day itu gak ada gunanya, gak ada artinya… tapi coba dipikir-pikir kalo semua orang mau ngikutin Valentine’s Day dengan menyebar cinta kasih (daripada nyebar provokasi kan?), kan jadi lebih enak tuh…. Bener gak? πŸ˜€

Happy Valentine’s Day!!

PS lagi. Sedikit fakta gak penting tentang Gnomeo & Juliet yang gua tau dari nonton berita beberapa hari lalu. Jadi ternyata film ini tuh executive producer nya adalah Elton John. Gak heran ya dia juga yang bikin lagunya… Hehe. Dan ternyata si Elton John ini udah ngasih ide bikin film ini tuh dari 11 tahun yang lalu ke Disney, tapi digantungin terus. Sampe belakangan baru Disney nolak untuk bikin film ini karena katanya terlalu Inggris (gnome itu awal mulanya emang adanya di Inggris dan lebih terkenal di Inggris, lagipula ini ide ceritanya dari cerita nya Shakespeare yang juga orangΒ Inggris)Β dan mereka gak suka. Jadi akhirnya Elton John memproduksi film ini bareng Touchstone Pictures.

Iklan