Pre Weekend Story: The Lincoln Lawyer & Pizza Party

Woohoo… Udah hari Jumat!! Duh rasanya senengnya bukan main ketemu hari Jumat ya. 😛 Gara-gara lembur weekend lalu, walaupun seminggu ini gua udah gak lembur lagi, tapi tetep berasa masih kurang istirahat. Jadi  membayangkan besok bisa tidur siang tuh rasanya seneng banget! Hehehe.

Karena belum ada cerita tentang weekend (ya iya lah, weekend nya mulai aja belum :P), ya gua cerita tentang sebelum weekend aja ya… Apaaa coba! Hahaha.

Kemaren gua nonton The Lincoln Lawyer. Taun ini emang kantor gua gak ngeluarin banyak film nih (walaupun biasanya juga gak banyak, tapi taun ini lebih dikit lagi). Dan dari film yang bakal dikeluarin taun ini, yang menarik buat gua cuma 3: The Lincoln Lawyear, Conan The Barbarian, ama Dibbuk Box.

Gua tertarik ama The Lincoln Lawyer ini karena ceritanya tentang pengadilan. Yang ada di bayangan gua tuh bakalan model-model kayak ceritanya John Grisham gitu. Plus lagi review nya film ini pada rata-rata bagus. Gua ngecek di Rotten Tomatoes aja kemaren film ini dapet 86. Ok banget kan tuh.

Jadi ceritanya nih ada seorang pengacara, Mick Haller (Matthew McConaughey), yang kantornya tuh di mobil Lincoln nya (makanya judulnya Lincoln Lawyer). Nah dia diminta jadi pengacara untuk membela Louis Roulet (Ryan Phillippe) yang dituduh telah melakukan tindakan kekerasan ke seorang pelacur, Reggie Campo. Louis sendiri adalah pengusaha real estate yang kaya raya. Dia bersumpah kalo bukan dia yang mukulin si Regie. Louis merasa dia itu dijebak dan Regie itu sengaja menjebak dia buat duitnya. Tapi ternyata gak sesederhana itu kasusnya. Semakin diselidiki, semakin terkuak kalo Louis menyembunyikan sesuatu.

Segitu aja ya ceritanya biar gak spoiler. Film ini diadaptasi dari novel karya Michael Conelly. Gua sendiri belum pernah baca novel nya Michael Conelly, jadi gak tau sebenernya cerita aslinya kayak apa di novel.

Tapi menurut gua, film ini kurang seru! Walaupun ceritanya itu ada cerita di balik cerita, tapi entah karena yang bikin film atau gimana ya, film nya jatohnya gak seru gitu. Rada datar menurut gua. Gak engaging sama sekali. Cukup mengecewakan ya buat gua secara gua udah membayangkan ceritanya bakal seseru cerita-ceritanya John Grisham, ditambah lagi review-review nya yang bagus, eh kok ternyata film nya gitu doang.

Gua kasih nilai 6 aja deh. Tapi ya ini sih menurut gua ya. Tiap orang pasti punya pendapat yang berbeda-beda kalo masalah film. Jadi tetep dong jangan lupa nonton ya! Hehehe.

Btw, di Indo akhirnya udah masuk lagi ya film Barat? Gua liat di website nya 21 udah masuk tuh ya Gnomeo & Juliet. Jadi ya tungguin ya, moga-moga The Lincoln Lawyer segera masuk juga… 🙂

Trus mau cerita tentang acara di sekolah Andrew ntar sore. Jadi ntar ada pizza party. Acaranya bakal ada book fair dan teacher auction. Jadi ada lelang gitu, ntar yang menang bakal bisa pergi nge-date ama guru. Entah pergi nonton atau main bowling atau makan siang gitu. Gua sampe geli ngebaca pengumumannya. Mana asik ya pergi ama guru? 😛 Emang ada gitu murid yang pengen pergi nge-date ama gurunya? Hahaha.

Tapi ya begitulah kalo sekolah di public school. Secara sekolahnya kan gratis ya, jadi ya lewat acara-acara gini ini cara sekolahnya dapet tambahan dana. Kayak book fair juga tuh. Jadi pas jam sekolah, anak-anak udah digiring ke book fair di sekolah. Trus tiap anak dikasih kertas buat wish list, nulis buku-buku mana yang dia pengen. Trus kertasnya dikasih ke ortu dong buat minta beliin! Huahaha. Pinter dah sekolahnya… Namanya juga anak kecil ya, pasti maksa-maksa dah minta dibeliin. 😛

Tiap tahun, ada aja terus cara sekolahnya nyari tambahan dana. Kayak misalnya kalo menjelang Natal tuh ada fund raising dengan cara jualan kertas kado. Biasa sih kalo begini gua taroh catalog nya di kantor, ntar kadang ada aja orang-orang kantor yang mau beli, walaupun harganya mahal banget! Hehehe. Tapi ya balik lagi, judulnya emang buat nyumbang sekolah sih ya…

Trus ada lagi yang namanya Math-O-Rama. Ini baru kejadian 2 minggu lalu. Jadi tiap anak dikasih 40 soal matematika. Dan kita, orang tua nya, disuruh pledge. Pledge nya bisa fixed amount atau variable. Kalo fixed ya misalnya $10. Nanti anaknya bener berapa atau salah berapa ya tetep ortu nya nyumbang $10. Kalo variable misalnya $2 untuk setiap soal yang bener. Jadi kalo ternyata anaknya bener 20 soal ya berarti ortunya nyumbang $40 gitu. Itu contoh aja ya… Nilai uangnya boleh nentuin sendiri mau berapa. Anyway, si Andrew bener 38 dari 40 soal lho. Hebat dah! 🙂

Yah tapi semua acara-acara penggalangan dana buat sekolah itu sifatnya sukarela. Kalo gak mau nyumbang juga gak kenapa-napa. Gak dipaksa sama sekali. Yah kita sih mikirnya toh sekolahnya gratis ini, sekali-kali nyumbang ya gak apa lah ya. Hehehe.

Ya udah gitu aja deh pre-weekend story nya… Sekarang marilah kita menyambut weekend dengan gembira! Hehehe.

Have a great weekend, guys! 🙂

Iklan