Last Weekend

Dari weekend kita yang biasanya selalu rutin gitu-gitu aja, weekend kemaren ini termasuk salah satu yang lumayan beda… πŸ˜€

Friday – Impact Day

Di kantor gua ada satu badan yang namanya Lionshares. Jadi Lionshares ini mengkoordinasi buat orang-orang yang mau give back to community alias jadi tenaga sukarelawan. Kegiatannya ya dilakukan pas Sabtu-Minggu. Emang orang sini pada niat-niat kok suka pada jadi tenaga sukarelawan gitu.

Once a year, kantor gua meng-encourage seluruh karyawan yang males dan gak rela kalo kudu jadi volunteer pas weekend (contohnya gua :P) dan ngasih kesempatan buat kita untuk jadi tenaga sukarelawan di hari kerja yang disebut Impact Day. Nah hari Jumat kemaren ini adalah Impact Day untuk tahun ini, dimana kita diperbolehkan gak kerja demi jadi tenaga sukarelawan.

Kita dikasih banyak pilihan mau volunteer dimana. Kalo tahun lalu gua volunteer di panti jompo (klik sini buat baca ceritanya), tahun lalunya lagi di Boys and Girls club (klik sini buat baca ceritanya), nah taun ini gua nyoba volunteer di American Cancer Society (ACS).

Kita ditempatin di Discovery Shop yang adalah toko yang ngejual barang bekas (hasil sumbangan orang) dan hasil penjualannya ya untuk ACS. Dari toko-toko begini tuh total penjualan dari seluruh US bisa mencapai ratusan juta dollar per tahun lho. Gile ya…

Di toko nya tuh karyawan tetapnya cuma 1 orang. Sisanya ya orang-orang yang volunteer aja. Jadi ada yang kerja cuma sejam atau dua jam silih berganti. Dari Lionshares, kita ber-8 orang yang barengan volunteer disana dari jam 10 pagi sampe jam 3 siang.

Kerjanya ngedekor tokonya buat perayaan 50th anniversary, ngerubah beberapa layout toko, milah-milah baju-baju yang disumbang orang, ngegantungin, steam baju-baju yang lecek dan masangin tag harga. Sounds very easy ya? πŸ˜€

Gua sebenernya emang udah dari waktu itu sempet kepikir pengen dah sekali-sekali nyobain kerja di toko-toko gitu, pengen tau aja kayak apa. Sempet mikir kalo pas lagi holiday gua mau coba apply kerja part time gitu. Eh kesampean juga kemaren ini. Hehehe.

Dan ternyata ya… capenya bukan main ya! Mana itu yang namanya donasi baju berkarung-karung gak ada abis-abisnya pula. Padahal kita ngerjainnya rame-rame sambil becanda-becanda pula tapi tetep aja lho, rasanya kok waktu jalannya pelaaaan banget! Dikit-dikit pada gantian nanya jam. Hahaha.

IMG_20150605_124318 edit

Pas udah kelar tuh seluruh badan berasa amsyong banget. Pulang rumah langsung teler, rebahan di ranjang gak bisa gerak. Hahaha. πŸ˜› Sekarang jadi lebih appreciate dah ama penjaga toko. Jangan ngeberantakin toko dah kalo nyari atau mau nyoba baju! Hahaha. πŸ˜€

Oh ya, hari Jumat kemaren juga paginya si Emma udah interview di Pre K. Jadi tiap anak ditanya kayak namanya siapa, umur berapa, gitu-gitu deh. Kalo anaknya gak bisa atau gak mau jawab ya dianggep belum siap. Untungnya si Emma mau ngejawab jadi si Emma udah resmi diterima di Pre K, gak perlu ngulang preschool lagi! Yay! πŸ˜€

Saturday – Toy Review

Yang namanya hari Sabtu buat kita tuh hari les-les-an. Kemaren Sabtu ini kita sempet trial les piano buat Andrew di 2 sekolah musik, trus les nyanyi dan berenang. Dari jam 9 pagi sampe jam 3 sore isinya les lagi les lagi. πŸ˜›

Nah yang spesial di hari Sabtu kemaren adalah Andrew sempet bikin video toy review. Buat yang punya anak pasti tau ya kalo sekarang lagi ngetop banget yang namanya video toy review di Youtube. Nah udah lama si Andrew pengen bikin toy review juga dan akhirnya hari Sabtu kemaren kesampean.

Not bad ya? πŸ˜€ Bikinnya tanpa rencana tuh dan tanpa script at all. Si Andrew bikin sendiri, Esther cuma bantuin megangin iPad. Gua ngeliat si Andrew ini kayaknya ada bakat buat jadi MC atau penyiar. Hahaha.

Sunday – The Little Mermaid Musical

Hari Minggunya kita pergi nonton The Little Mermaid musical produksinya Creating Arts Company. Ini ketiga kalinya kita nonton pertunjukan musical dari company ini. Pertama kali kita nonton Beauty and the Beast (klik disini buat baca ceritanya), trus kedua kali kita nonton Wizard of Oz (klik disini buat baca ceritanya).

Selalu suka banget ama produksinya Creating Arts Company ini. Cocok banget buat ngenalin musical ke anak-anak karena pertunjukannya pendek (1 jam – bandingin ama Broadway yang lebih dari 2 jam), interaktif jadi anak-anak boleh nyeletuk, ketawa, ikutan nyanyi, dancing (bandingin ama Broadway yang mana semua harus diem – susah kan ya kalo bawa anak kecil :P), harganya murmer ($10-$15 per orang, bandingin ama Broadway yang harganya $50-$100 lebih per orang) tapi tetep aktor-aktornya kualitas Broadway (mereka nyanyi live dan suaranya ya ampun… bikin merinding! :D).

Ya tentunya kostum, tata panggung dan prop nya ya kalah jauh lah ama Broadway. Semuanya serba minimal. Musik pengiringnya juga pake minus one, bukan live orchestra. Secara ya tempatnya juga cuma seupil, paling cuma muat 60 orang yang duduk berkeliling dan musical nya di tengah-tengah kita aja yang paling space buat mereka nyanyi cuma 2m x 2m kali. Tapi mereka memanfaatkan segala sudut. Ntar bisa muncul dari belakang penonton sudut kiri, ntar dari kanan. Jadi gak crowded di tengah-tengah doang.

NahΒ tiketnya bisa murah gitu karenaΒ  mereka lebih ngandelin dari donasi orang-orang. Jadi walaupun mereka matok harga $15, tapi kalo mau ngasih sumbangan lebih ya boleh-boleh aja. Dan keliatannya emang banyak donatur nya makanya mereka bisa survive terus. Kalo gak, makan apa para aktornya ya. Hahaha. πŸ˜€

IMG_20150607_155513

<Yang seru juga abis pertunjukan anak-anak boleh foto sama karakternya dan minta tanda tangan… πŸ˜€ Searah jarum jam: King Triton, Scuttle-Flounder-Sebastian-Ariel’s sisters, Jetsam-Flotsam-Ursula (btw itu Emma lagi pasang muka serem ceritanya :P), Ariel-Prince Eric>

Jangan ditanya lah betapa senengnya si Andrew ama Emma. Ketawa ngakak-ngakak terus sepanjang pertunjukan. Belum lagi si Andrew yang doyan nyeletuk dan ditanggepin pula. Contohnya pas King Triton lagi nanya sama Sebastian apa iya si Ariel abis berenang ke permukaan laut. Si Andrew nyeletuk kalo Ariel fall in love sama Prince Eric. Si King Triton nya langsung marah ke Sebastian “What? He (sambil nunjuk ke Andrew) said Ariel falls in love with a human!“. Hehehe. Atau pas Ariel lagi dibujuk-bujuk sama Ursula, semua anak-anak langsung teriak-teriak “Don’t believe her! Don’t believe her!”.Β Seru dan rame banget dah. Sayangnya pertunjukannya gak yang selalu ada setiap saat gitu. Kalo selalu ada sih gua mau aja tuh nonton tiap bulan. Hahaha. Daripada nonton bioskop kan lebih seru nonton musical gini ya.Β Yah ngajakin anak nonton begini buat persiapan ngajakin mereka nonton Broadway kalou dah gede ya! πŸ˜€

PS. Seneng ya besok udah Jumat lagi! Happy weekend all! πŸ˜€

Iklan