Berubah!

Namapun juga udah tambah tua ya, udah mulai mikirin kesehatan. Udah lumayan lama kita ganti nasi putih jadi nasi coklat di rumah. Esther malah udah lama juga gak makan nasi tapi makan salad. Sementara gua? Aduh gua ini kan karnivora banget ya sebenernya, mana bisa gua kudu makan salad setiap hari?

Gua sih pola makannya emang parah. Dulu tuh gua gak pernah makan sayur sedikitpun. Gak bisa intinya! Gak ada sayur yang bisa gua telen. Gak tau kenapa, pokoknya buat gua yang namanya sayur itu gak enak banget. Kalo dipaksa makan bisa bikin kayak mau muntah. Sementara daging itu amat sangat enak buat gua. Jadi gua tuh kalo makan ya selalu nasi dan daging. Dan banyak! Ditambah lagi gua orangnya males makan buah pula! Iya, males! Bukan gak suka lho. Kalo buah sih gua suka. Tapi ya itu males makannya. Lebih suka kalo buahnya di-juice trus tinggal diminum gitu. Hahaha. πŸ˜›

Dan karena pola makan yang amat sangat gak berserat itu pada akhirnya gua pun wasiran. Kejadiannya pas masih pacaran sama Esther tuh pas lagi parah-parahnya wasiran. Hahaha. Akhirnya pas baru married gua pun kudu operasi karena udah parah banget. Pokoknya amit-amit dah buat kalian yang gak wasiran, jangan sampe! Sakitnya luar biasa! πŸ˜›

Trus apakah kapok?

Kagak juga. Tetep aja makannya daging semua. Mulai sih dikit-dikit bisa makan sayur tapi dikiiiiit dan jaraaaaang banget dah! πŸ˜›

Esther jadi kudu bikin smoothies biar gua makan sayur dan buah. Tapi kan gak selalu sempet ya bikinin smoothies gitu. Jadi gak rutin. Trus gua juga punya kebiasaan jelek yaitu ngemil di malem hari pas nonton TV. Bukan laper lho, tapi kayak berasa pengen ngunyah aja gitu. Mostly ya ngemilin keripik Pringles atau makan es krim (kalo dulu di Jakarta ngemilnya martabak telor, 1 porsi bisa abis buat gua semua lho! :P). Pokoknya berasa kalo gak ngemil tuh gak enak! Dan as you all know, begitu mulai ngemil… gak bisa brenti! πŸ˜›

Akibatnya? Kolestrol tinggi! LDL tinggi, HDL rendah. Total kolestrol lebih dari 200 (lupa persisnya).

Kapok?

Kagak juga. Emang udah kepala batu ya begini. Tetep aja pola makan gak bener. πŸ˜›

Nah tiap taun tuh di kantor kita kudu ngumpulin point yang berhubungan dengan kesehatan demi biar gak usah bayar asuransi. Kalo point nya cukup, asuransi kita gratis. Tapi kalo gak cukup, tiap bulan kudu bayar $50 buat asuransi. Salah satu buat ngumpulin point adalah nonton video-video tentang kesehatan. Tiap tau sebenernya nontonin video yang sama. Tapi entah kenapa taun ini kok nyentil banget gitu ya ke gua.

Ditambah lagi group makan siang gua tuh suka ngebahas kesehatan juga dan ada temen yang juga lagi ngubah pola makanan karena kolestrol nya tinggi.

Akhirnya jadi berasa dapet wangsit!

Kira-kira mulai awal tahun gua berniat ngerubah pola makan. Kalo malem gua makan salad doang (tetep pake daging sih tapi gak nasi). Kalo weekend kan kita tetep pergi makan dan gua biasanya gak makan salad tapi gua ngurangin porsi makanan. Malem-malem udah jarang ngemil. Kadang masih lah tapi gak tiap hari kayak dulu.

Sekitar 2 bulan gua begitu trus pas lagi waktunya test kolestrol lagi di kantor. Dan… ajaib! Kolestrol gua turun jadi normal! πŸ˜€

Wuiii rasanya bahagia banget ya kalo kita melakukan perubahan trus keliatan hasilnya gitu! πŸ˜€

Berat badan pun otomatis turun. Gua turun sekitar 3 kiloan. Sekarang jadi balik ke berat badan pas baru married 13 tahun lalu. Lumayan lho 3 kiloan, berasa celana-celana lebih kendor. Berasa badan lebih enteng. Pas diukur kadar lemak gua 18%. Not bad lah ya. Yah walaupun dari dulu BMI gua selalu normal, tapi sekarang jadi berasa lebih enak aja gitu.

Yah emang baru jalan beberapa bulan doang. Moga-moga aja bisa lanjut terus pola makan gua kayak gini. πŸ˜€

Cerita tentang perubahan yang kedua adalah tentang perubahan alamat. Yah kalian udah tau kan kita baru pindahan bulan lalu (klik disini).

Entah kenapa ternyata selama ini gua salah inget sama alamat gua yang baru! Gua salah inget nomor gedungnya! Moga-moga ini bukan efek pengurangan makanan trus otak gua jadi lemot ya. πŸ˜›

Nah belakangan ini ada 2 vendor yang mau endorse Emma. 2-2 nya gua kasih alamat yang salah. Trus kemaren yang Emma menang Grand Prize (klik disini) gua juga kasih panitianya alamat yang salah buat ngirim hadiahnya! Mampus gak!

Nyadarnya gara-gara 2 vendor yang udah ngirim barang itu nanya apa udah sampe, soalnya harusnya udah. Gua bilang belum. Trus akhirnya gua liat-liat lagi alamatnya ternyata salah! Untung yang ngirim hadiah grand prize belum sempet ngirim jadi masih keburu gua benerin alamatnya. Yang salah satu vendor yang udah ngirim, untungnya mereka kayak perusahaan gitu jadi mereka juga gak masalah kalo barangnya ilang, mereka bakal kirimin yang baru ke alamat yang bener.

Nah masalahnya yang satu vendor lagi itu perorangan gitu dan dia ngirimin 3 dresses buat Emma. Gak enak banget kan gua ya. Masa gua minta dikirimin lagi kan kasian dong orangnya ya. Duh gua berasa kok kayak orang bego banget bisa ngasih alamat yang salah begitu!

Jadi akhirnya kemaren gua samperin gedung yang alamatnya gua pake itu. Gua ngajakin Esther soalnya gua pikir kalo ada cewek kan lebih enak gitu ya dibanding cuma cowok keliling-keliling gedung orang kan mencurigakan. πŸ˜›

Masalahnya di gedung ini tuh penomoran apartemennya beda ama penomoran di gedung kita. Di gedung kita penomoran unit nya tuh 3 digit (kayak 101, 102 gitu) sementara di gedung ini nomornya kayak nomor urut (1, 2, 3). Jadi jelas gak ada unit yang nomornya sama ama unit kita. Jadi itu paket dikirim ke unit mana dong?

Gedungnya kecil sih, cuma ada 3 unit di bawah dan 3 unit di atas. Tapi masa kita mesti ngetok satu per satu? πŸ˜›

1 unit di bawah kosong lagi direnovasi jadi pasti gak kesana. Unit sebelahnya kita ketok-ketok gak ada yang bukain. Gua udah mau nempelin surat disana tapi trus akhirnya Esther bilang kita coba aja ke atas.

Akhirnya kita random aja ngetok salah satu unit di atas. Dibukain dan ternyata paket kita ada disana! Entah kenapa itu paket bisa emang di-delivered sama tukang pos ke unit itu. Orang yang tinggal disana juga gak tau kenapa dikasih ke unit dia. Hahaha.

Intinya untungnya orangnya baik. Gua mau nunjukin ID buat buktiin kalo itu nama gua aja dia bilang gak usah, dia percaya.

Wuiii lega dah. Jadi ketemu itu paketnya! πŸ˜€

Tetep gak abis pikir kenapa gua bisa salah nginget alamat rumah sendiri! πŸ˜›

Ya udah segini dulu ceritanya… Happy weekend guys! πŸ™‚