Masih Betah Di Rumah Aja?

Kalian gimana kabarnya? Masih betah di rumah aja? πŸ˜€

Gua sih gak betah! Gile bener ya udah hampir 4 bulan lho ini!

Jadi 2 minggu lalu pas restoran udah buka untuk dine in, kita pun pergi ke restoran! Kita sempet pergi ke 2 restoran, restoran Jepang dan restoran Chinese buat makan dimsum (wuiii udah ngidam banget kan ya pengen nge-dimsum). OK kok mereka natanya. Jadi meja-meja nya dibikin ada jarak satu sama lain. Trus di antara meja juga dikasih pembatas. Trus semua harus pake masker sampe kita duduk di meja baru boleh buka. Pelayan nya juga semua pake masker dan sarung tangan. Gua sih berasa cukup aman di dalam restoran ya.

Trus kita juga pergi ke mal! Hahaha. Kalo di mal sih rada kaco ya, gak ada yang social distancing. Pada pake masker sih tapi orang ya jalan nya ngasal aja. Jadi kita yang kudu mesti ati-ati sendiri.

Eh gara-gara semua udah dibuka, kasus Covid langsung naik lagi. Yang ada weekend kemaren restoran gak boleh terima tamu indoor lagi. Cuma boleh dine-in kalo ada outdoor seating. Hahaha. Kita juga jadi gak berani ke mall lagi deh.

Tapi bukan berarti ngedekem di rumah juga selama weekend. Apalagi kemaren ini kan long weekend ya karena hari kemerdekaan Amerika. Jadi kita kudu pergi dong ya dan gua menyarankan untuk pergi ke… pantai!

Whaaattt?? Ke pantai? Bukannya gua musuhan ama pantai (klik sini)?

Nah iya, saking udah gak tahan nya di rumah mulu sampe gua jadi pengen ke pantai coba. Aneh bin ajaib kan? Hahaha.

Jadi sebenernya, Desember kemaren tuh secara gak sengaja kita nemu pantai yang sepi nan indah. Ada batu-batu gede buat duduk-duduk disana. Gua jadi mikir pengen kesana lagi, buat duduk-duduk di bebatuan aja gitu sambil ngeliatin laut dan menghirup udara segar, gak usah sampe deket-deket banget ke pasir-pasirnya. Dan tentunya dengan minum Claritin dan tetesin mata biar gak bintitan. Plus pake kacamata hitam dan didobel face shield juga. πŸ˜›

Itu di pikiran gua. Ternyata di pikiran anak-anak ya kita bakal duduk-duduk dan main-main di pasir! Huhuhu. Yah udah lah yang penting pokoknya kita keluar rumah!

Jadi dengan niatnya kita pergi ke pantai rahasia kita itu yang mana lumayan jauh dari rumah kita. Mana jalanan macet pula jadi hampir 2 jam baru nyampe. Gak apa lah dibela-belain. Soalnya kalo kita ke pantai yang deket kita (Los Angeles itu kan di coast ya jadi banyak sekali pantai di deket kita) pasti rame banget. Orang-orang sini kan pada bandel, semua pada suka ke pantai, apalagi musim panas begini kan.

Ternyata eh ternyata, pantai rahasia kita bukan bener-bener rahasia. Begitu nyampe sana ternyata pantai nya penuuhhhh banget! Yah… kok orang-orang bisa pada tau pantai ini juga sih? Kenapa pas Desember lalu kita kesana sepi banget? Ya gimana gak sepi ya waktu itu lagi musim dingin dan sore-sore pula. Jadi emang kita sendiri yang error merasa pantai ini pantai rahasia dan gak ada orang yang tau. Huahaha.

Jadi bingung deh mau gimana kita. Mau pulang, lha masa udah nyetir 2 jam trus pulang lagi? Mau tetep ke pantai kok rame banget jadi serem. Mana gak ada yang pake masker pula.

Akhirnya kita tetep ke pantai deh tapi kita bakal jalan aja, gak duduk hang out supaya gak deket sama orang-orang lain. Dan untungnya pantai nya nyambung ke private beach di depan rumah-rumah orang gitu. Di private beach ini kalo bukan yang punya rumah gak boleh mangkal dan main-main di sana. Tapi kita kan cuma jalan menyusuri pinggir laut doang jadi gak apa. Jadi enak deh pantai nya sepi banget. Kita jalan sambil kaki nya rendeman air laut. Sambil menghirup udara segar. Sambil ngobrol-ngobrol. Ada 2 jam lebih kita jalan disana. Lumayan lah bikin seger.

Trus salah satu hari di weekend kemaren kita juga pergi ke park. Jadi ceritanya kan si Emma (dan Andrew) baru bisa naik sepeda roda dua nih (big milestone nih!), jadi belakangan ini tiap hari mereka naik sepeda muter muter di parkiran aja, nah kali ini pengen kasih Emma (sayangnya sepeda Andrew gak bisa muat di mobil kita yang mungil) naik sepeda di park. Ada park yang lumayan baru yang kita belum pernah kesana yang mana bentuknya panjang dan ada trail nya gitu. Jadi pas buat Emma sepedaan.

Enaknya park nya sepi banget. Jadi abis sepedaan (yang mana akhirnya ban nya kempes pula :P) kita gelar tiker buat duduk-duduk di rerumputan. Pokoknya sekarang kalo bisa keluar rumah tuh rasanya nikmat banget dah ya… πŸ˜€

Yang ribet nih karena kita tuh masih takut untuk pake public restroom. Jadi tiap bepergian begini nih kudu make sure udah kencing dulu sebelum pergi dan baru kencing lagi setelah pulang rumah. Haha. Kadang kalo udah gak tahan, si Emma masih kita bawain pispot kecil sih yang bisa dilipet dan bisa ditadahin pake plastik jadi dia bisa kencing di mobil. Hahaha.

Ya udah begini dulu cerita ngalor ngidulnya kali ini. Intinya bener-bener udah gak betah banget dah ngedekem di rumah terus itu. Hahaha. Entah kapan ya kita bisa pergi liburan lagi… πŸ˜›

Iklan