Wonder Woman

Masih suasana Lebaran nih ya. Kalo inget Lebaran, gua jadi inget nyokap gua.

Nyokap gua ini orangnya kecil mungil, tapi energinya…. luar biasa! Kita suka bilangnya dia itu kayak kelinci nya batere energizer. Gak bisa diem. Gak ada capenya. Duduk nonton TV pun paling cuma semenit udah bangun lagi. Ngapaiiinnnn aja…. selalu ada aja yang dikerjain.

She is one of wonder women that I’ve ever known.

Gua jadi inget pas gua masih kecil. Dimana kondisi keuangan keluarga gua masih sangat memprihatinkan. Tapi gua, cici, dan koko gua gak pernah ngalamin yang namanya hidup susah. Karena bonyok gua selalu ngasih yang terbaik buat kita. Walaupun mereka harus setengah mati nyari duitnya. Dan nyokap gua tentunya punya andil yang sangat-sangat besar.

Nyokap gua tuh bantuin bokap nyari duit dari apa aja. Dari jualan baju, jualan sprei, jualan parfum, jualan stationary, terima jaitan baju, sampe terima pesenan kue taart. Gua paham bener semua ini karena gua selalu ngikutin nyokap kemanapun dia pergi. Gua ikut pas nyokap kulakan baju di Pasar Turi. Gua ikut pas nyokap ngambil pesenan sprei di Jl. Gemblongan. Masuk ke gang-gang kecil. Panas ya jangan ditanya lagi. Gua nongkrongin nyokap kalo lagi bikin patron jaitan. Gua ikut nyokap pas lagi beli kain atau kancing. Dan gua juga selalu ikut nyokap kalo lagi bikin pesenan kue taart.

Dan saat Lebaran tuh yang paling berasa. Pesenan kue taart bisa sampe 70 biji seinget gua. Nyokap bikin sendiri dengan hanya ditemenin 1 pembantu. Mixernya boro-boro ada standingnya, harus dipegangin sendiri lho. Gua gak tau dulu sebenernya ada gak mixer yang ada standingnya, atau emang nyokap yang belum ada dana untuk beli ya.

Belum lagi nyokap nih orangnya perfeksionis sekali. Jadi pembantu ya bener-bener hanya membantu dikit-dikit doang. 90% kerjaan, dikerjain sendiri ama nyokap. S-E-N-D-I-R-I!

70 kue taart dikerjain seorang diri!

Gua inget itu kue sampe bergelimpangan di semua tempat yang bisa ditarohin kue. Meja dan kursi. Manggang sendiri. Dan juga ngehias sendiri. Dan itu semua harus diselesaikan bersamaan, karena ya temanya kan untuk Lebaran. Kerjanya bisa sampe bergadang. Tentunya gua gak ikut bergadang. Gua cuma nemenin. Sambil nyocolin adonan kue. Eh adonan kue yang belum dipanggang itu enak lho… walaupun mentah! Hahaha.

Dan kue buatan nyokap gua tuh tebel banget. Bisa dua kali lebih tebel dari kue-kue sejenis di pasaran. Berarti untung nyokap lebih kecil dari orang lain ya. Tapi ya nyokap emang begitu. Dia selalu ngasih yang terbaik.

Duh gua kalo inget masa-masa itu… Coba gua bisa bantu ya… Gua cuma bisa nemenin. Ngeliatin. Nongkrongin aja. Gua cuma bisa itu. Megangin mixer bentar cape. Mau manggang gak bisa soalnya gak ngerti. Apalagi ngehiasnya. Tapi nyokap juga gak pernah minta dibantu. Dia kerjain aja sendiri semuanya. Dan semua keringetnya.. semua capenya.. hasilnya apa? Buat beli baju baru kita, buat beli mainan kita, buat bayar uang les kita… Tapi baju yang dibeliin paling dipake sekali dua kali udah gak mau pake, mainan nya bentar udah rusak, les males-malesan. 😦

Nyokap emang luar biasa. Bahkan sampe sekarang, di usianya yang bentar lagi akan masuk 61 tahun, tetep gak bisa diem. Masih aja ngelesin anak-anak SD yang kadang udah gak jelas itu anak orang apa anak setan. Hehe. Kasar ya gua? πŸ˜› Tapi emang iya kok. Dulu pas jaman gua masih kuliah, waktu murid nyokap lagi banyak-banyaknya… Bisa ada 15an anak setan ngumpul di rumah gua kalo pas ulangan umum. Ampun dah bisa naik darah lho kalo ngeliat mereka. Gak ada yang mau belajar bener. Becandaan terus. Ngeles bisa sampe jam 9 malem. Sampe nebeng makan malem pula. Gila gak sih…

Sampe sekarang pun, walaupun muridnya udah dibatesin, masih ada 1 yang anak setan (yang lain anak baik-baik sih). Yang dengan kesabaran nyokap gua yang batasnya gua bilang udah maksimum dari yang orang bisa punya, nyokap gua akhirnya bilang ke ortu anak itu kalo dia gak bisa handle lagi. Tapi bokapnya minta nyokap gua tetep terima, karena emang anak itu udah gak bisa diterima di tempat les lain manapun juga! Tuh kan terbukti kalo anak itu emang anak setan. πŸ˜› Dan nyokap gua…. tetep menerimanya lagi. Duhhhh!!

Ya gitu lah nyokap. Sabar banget. Dan energinya gak ada abisnya. Ngelesin anak kayak gitu tuh cape banget lho. Gua yang gak ikut ngelesin, cuma ngeliat aja rasanya cape banget. Hehehe.

Trus wonder woman berikutnya yang gua kenal, siapa lagi kalo bukan Esther. Yang satu ini juga gua sampe heran, kuatnya bukan main. πŸ˜€

Bukan kuat fisik doang, tapi juga kuat mental.

Semua temennya yang kenal dia, tau kalo Esther itu orang yang gak bisa diem. Bahkan bisa dibilang workaholic. Emang dia pinter. Sekolahnya tinggi. Supel. Gak heran kalo karirnya bagus. Tapi sejak dia hamil dan harus bedrest, tanpa ragu-ragu, dia tinggalin karirnya. Demi Andrew. Demi kita. Gak gampang lho itu. Karena gua ngeliat sendiri, banyak temen gua yang gak rela ninggalin karirnya demi kehamilannya.

Emang enak disuruh bedrest? Bengong-bengong di rumah gak tau mau ngapain. Nonton serian? Sampe bosen. Tapi ya gimana, flek-flek keluar terus. Sampe gong pertama berbunyi. Dia pendarahan parah. Ngucur kayak kran. Aduh stress luar biasa.

Mentally & physically down. Tapi ya itulah, Esther emang superwoman. Dia tetep kuat. Dia tetep percaya. Dia terus bilang ke Andrew kalo Andrew harus kuat. Kita semua sayang Andrew. Andrew harus bertahan. Gua yakin Andrew bisa kuat bertahan karena Esther (ya tentu nya juga karena Tuhan dong ya… ini udah pasti). Karena kekuatan yang disalurin ama Esther. Karena cintanya Esther yang udah dirasain ama Andrew di dalem perut. Jadi walaupun usia nya baru 12 minggu, dan pendarahannya luar biasa, tapi Andrew bisa bertahan. Ya gak heran lah.. kalo emaknya superwoman, ya anaknya jadi superbaby. Hehehe. *Doh mata gua jadi berkaca-kaca inget-inget waktu itu. Takut banget, man!*

Solusinya… 6 bulan bedrest. Jalan cuma ke kamar mandi. Makan pun di ranjang. Selama itu pun bukan berarti gak ada apa-apa ya. Flek tetep ada, kontraksi, bahkan 2 kali masuk RS lagi karena dikira ketuban pecah.

Sampe 8 bulan lewat. Udah menjelang Lebaran. Tekanan darah naik turun gak karuan. Trombosit turun terus. Pre-eklampsia level 1. Opname 2 malam. Keadaan bener-bener gak menentu. Andrew pun dicek berkali-kali gak bergerak. Dokter akhirnya memutuskan kalo Andrew harus dikeluarin, karena kalo gak, baik bayi maupun ibunya terancam bahaya. Gua baru ngerasain waktu itu kalo emang melahirkan itu udah masalah hidup dan mati ya. Bukan sekedar hamil trus melahirkan. Ada nyawa yang jadi taruhan.

Sore itu juga harus operasi Caesar. Gua takutnya setengah mati. Dan gua juga tau kalo Esther juga takut. Tapi dia tetep tegar lho. Dia gak keliatan takut. Dia cuma diem, tapi air matanya mengalir. Kita cuma bisa berdoa.

Sekali lagi karena muzizat Tuhan, ditambah kekuatan Esther, Andrew lahir selamat. Esther pun sehat-sehat aja. Lega? Luar biasa… Tapi apa selesai sampe disitu? Ternyata belum…

Seminggu setelah Andrew pulang ke rumah, hanya beberapa hari menjelang Lebaran, Andrew kuning lagi (sebelum pulang emang udah kuning tapi udah turun). Dan bilirubinnya sampe level 18! Kata dokter, kalo sampe 20, harus ganti darah! Jadi bayi yang baru 10 hari umurnya, harus masuk rumah sakit lagi. Masuk NICU untuk disinar. Dan Esther yang belumΒ  juga 2 minggu abis di caesar, yang masih belum pulih benar kondisinya (menurut adat Chinese, 30 hari pertama setelah lahiran gak boleh keluar rumah karena fisik belum kuat) rela untuk nungguin di ruang tunggu ICU di RS. Di ruang tunggu lho ya, jadi cuma ada kursi. Gak ada ranjang. Nunggu dari jam 7 pagi, sampe jam 10 malam. Ngapain? Karena gak tega bayinya di RS? Iya juga.. dan karena Esther ngasih ASI eksklusif untuk Andrew! Jadi dia harus stand by karena sewaktu-waktu Andrew mau nyusu, ya Esther harus nyusuin.

Kenapa gak dipompa aja, jadi bisa ditinggal? ASI nya waktu itu belum banyak. Ya namanya juga prematur. Segala sesuatunya belum siap. Jadi dipompa pun gak bisa banyak. Lagian harus disedot anaknya sesering mungkin untuk merangsang supaya ASI nya berproduksi semakin banyak. Jadi kalo malem baru dipompa dan hanya cukup stok nya untuk malem itu aja.

Kebayang gak.. orang abis operasi, kondisi belum pulih, harus nongkrong di rumah sakit seharian, duduk, gak bisa tidur, demi anaknya. Kalo bukan superwoman, gua yakin gak akan kuat.

Berkat ASI nya juga, bilirubin Andrew cepet turun. Sekitar 5 hari ya di RS akhirnya boleh pulang. Jadi pas Lebaran, Andrew udah di rumah lagi. πŸ™‚

Lega? Luar biasa… Tapi apa udah selesai sampe disitu? Tentu saja belum…

Kayak yang tadi gua bilang, Esther ini bukan fisiknya aja yang kuat tapi juga mentalnya. Niatnya untuk ngasih ASI eksklusif luar biasa besarnya. Padahal ASI nya keluarnya gak banyak. Kalo orang lain yang ngalamin, gua yakin 1000% akan langsung ngasih susu formula ke bayinya dengan alasan klise: ASI gua gak keluar. Yeah right,Β  ASI gak akan keluar kalo gak ada rangsangan dari anaknya. Semakin gak dikasih anaknya nyusu, ASI nya semakin gak akan keluar.

Belum lagi si Andrew juga susah banget nyusunya. Balik lagi mungkin karena prematur, jadi refleks nyusunya belum bagus. Belum lagi lambungnya Andrew yang kecil, jadi kalo minum gak bisa banyak, yang ada tiap setengah jam laper! Jadi Esther harus nyusuin Andrew tiap setengah jam! Kapan tidurnya? Ya itulah… kenapa gua bilang dia itu superwoman!

Trus belum lagi omongan sana sini. ASI nya gak cukup itu. Bayinya kelaperan. Kasih formula aja lah. Dan yang terparah adalah, omongan dari seorang teman baik: I think the idea of breastfeeding is disgusting! Kayak orang gak punya duit aja jadi gak bisa beli formula.

Kalo bukan karena Esther yang hatinya seluas samudera, udah gua gampar orang itu! ASI itu ciptaan Tuhan, itu adalah susu terbaik dan termahal yang ada di dunia. ASI gak bisa dibeli dengan uang. Lu mau punya duit berapapun gak bisa beli ASI. Karena ASI itu hanya diproduksi oleh ibu, khusus (custom made) untuk bayinya. Susu yang paling lengkap nutrisi dan paling sesuai dengan kondisi si bayi.

Hati siapa yang gak nge-drop denger itu? Mental mana yang kuat? Cuma mental nya Esther yang kuat. Karena dia udah bertekad untuk rela berkorban apapun demi ngasih yang terbaik buat Andrew. Gak tidur? Dicemooh orang? Udah jadi makanan sehari-hari. Tapi Esther tetep jalan terus. Bahkan di saat gua juga hampir roboh mental gua, gua sampe udah beli susu formula karena gua termakan omongan kalo Andrew gak cukup dapet susunya, Esther justru yang nguatin gua. Dan gua jadi malu. Malu ama diri gua sendiri. Lha… gua ini gak ikut begadang, gak ikut nyusuin, tapi kok malah bukannya ngebantu nguatin malah keikut arus orang-orang lain? Malu semalu-malunya orang bisa malu. Untung Esther kuat dan gua jadi ikut kuat.

Buktinya?? Tambah lama, pelan tapi pasti, ASI nya semakin banyak. Walaupun gak sebanyak orang-orang lain, tapi yang pasti kita yakin itu cukup untuk Andrew. Buktinya?? Andrew dalam setahun pertama hidupnya, gak pernah sakit apapun juga. Batuk, pilek, demam, apalah semuanya itu… gak pernah sekalipun hinggap di tubuh Andrew. Saat kita denger temen ini bilang duh anak gua pilek nih, temen itu bilang duh anak gua radang tenggorokan, temen lain lagi bilang anak gua demam… kita ikut prihatin, tapi kita bisa tersenyum. Hasilnya udah keliatan. Hasil pengorbanan Esther terbukti nyata. Orang yang tadinya mencemooh, akhirnya malah ngejadiin Esther jadi contoh buat anak/menantunya: tuh liat Esther tuh… makanya anak lu dikasih ASI dong… biar sehat.. biar kuat… tuh Esther tuh hebat, bisa ngasih anaknya ASI…

Yah orang emang suka bermulut dua ya. Tapi gak apa, kita udah bisa tersenyum dengernya. πŸ™‚

Cakep, pinter, pinter masak, pinter bergaul (gile deh temennya Esther tuh banyaknya ampun-ampun), sayang keluarga… hmmm apalagi ya… hehe gak apa-apa dong muji istri sendiri… emang kenyataan kok… πŸ™‚

Ya begitulah istri gua yang juga wonder woman ini.

Seperti yang gua bilang, kalo seorang superwoman punya anak, ya pasti anaknya jadi superbaby. Dan begitu pula sebaliknya.

Jadi gua gak heran kalo ngeliat mertua gua (nyokapnya Esther) yang ternyata juga seorang wonder woman. Hehe. Mertua gua ini juga energinya gak ada abisnya. Gua sampe bingung juga nih energinya asalnya dari mana ya. πŸ˜›

Mertua gua ini ya agen Prudential, ya agen Fisler, ya Tupperware, ya mesin Vitamix, ya Molecool, dan apalagi dah, buanyak banget yang dijualin ama dia. Setiap hari sibuk bener ngunjukin klien. Bisa sampe ke Serpong, ke Pondok Indah, semua dijabanin ama dia. Nyetir sendiri lho. Bener-bener udah jadi ratu jalanan. Dia tau semua jalanan di Jakarta dah kayaknya. Ya gimana enggak, orang keliling terus kerjaannya. Rajin bener nyari dan maintain client. Senin sampe Sabtu. Minggu kadang juga tetep jalan.

Dan gak di Jakarta doang, dia bisa jualan sampe ke Bandung, Semarang, Magelang, Jogja, Medan, Bangka. Gile gak sih?? Keliling terus seharian dari pagi sampe malem. Nyampe rumah masih kerja sampe tengah malem. Gitu juga masih sempet masak pula.

Heran gua ama dia. Kok bisa sampe ngebela-belain gitu ya? Belum lagi klien nya suka aneh-aneh lho. Ada yang suka dateng malem-malem keΒ  rumahnya untuk curhat. Ada yang tau-tau masuk RS tanpa ngasih tau suami dan anaknya, trus suruh mertua gua yang ngurusin admin RS nya. Semua ya dilakuin ama mertua gua demi jaga hubungan baik. Kita ngedengernya aja sampe kesel. Tapi ya mertua gua emang begitu, ya semua ya diiyain aja ama dia. Gak heran emang dia tiap tahun pasti dapet jalan-jalan ke luar negeri dari Prudential. Hebat dah.

Ya begitulah 3 wonder women yang ada di kehidupan gua. Gua bersyukur banget bisa jadi bagian dari kehidupan mereka dan bisa punya mereka sebagai bagian dari kehidupan gua. I love you all! Moga-moga Tuhan selalu ngelindungi kalian dan ngasih kesehatan buat kalian bertiga ya!!! Amin… πŸ™‚

Iklan