Lebay

Jadi weekend kemaren gua pinjem DVD dong ceritanya.

Film setan Thailand/Korea kah? Bukan! Di tempat gua nyewa DVD gak ada film Thailand/Korea. Dan gua masih merasa sayang duitnya buat beli DVD yang cuma ditonton sekali doang. Hehehe.

Film setan Hollywood kah? Bukan juga! Gak ada yang bagus.

DVD yang gua pinjem adalah… 17 Again ama I Love You, Man! Huahahaha… πŸ˜›

Emang kayaknya gua ini berkepribadian ganda kali ya. Gua suka nonton film horor dan yang sadis-sadis, tapi gua juga suka lho nonton film drama komedi. Yah kayak gua suka denger lagu-lagu techno yang jedang jedung, tapi gua juga denger lagu-lagu jazz atau easy listening yang mendayu-dayu. GuaΒ ngefans ama Christina Aguilera, tapi gua juga ngefans ama Tessy (btw, waktu itu gua tunjukin foto Tessy ke Andrew, dan gua tanya: cantik gak? Andrew jawab: cantik! Huahahaha).

Aneh ya, selera gua emang bertolak belakang banget. πŸ˜›

Balik lagi tentang film yang gua tonton kemaren, yaitu 17 Again… Jadi ceritanya si Mike yang pas SMA itu jagoan basket terpaksa kawin muda karena pacarnya hamil. Dan 20 tahun kemudian, ternyata kehidupannya jadi kacau. Karir gak ok, dan istrinya pun udah gak tahan ama dia dan minta cerai. Kenapa istrinya gak tahan? Karena ternyata selama 20 tahun itu, Mike ini selalu mengeluh, menyalahkan istrinya, dan selalu berandai-andai kalo aja mereka gak perlu kawin muda, kalo aja dulu dia terusin main basket, kalo aja ini, kalo aja itu…

Nonton film ini gua jadi tertohok. Gak nyangka lho film yang gua kirain ecek-ecek begini ternyata bisa nampol (mind my language please. Percaya dah gua udah berpikir keras mau pake kata apa, tapi gak ada kata lain yang lebih pas :P).

Gua kok jadi merasa kalo gua nih mirip-mirip si Mike ya (sifatnya ya, bukan mukanya. Kalo muka gua ya… Masih lebih ganteng gua dikit lah daripada Zac Efron, ya gak? Dan tentunya jauh lebih ganteng gua banyak daripada Matthew Perry :P)… Gua nih sering banget mengeluh dan berandai-andai ‘kalo aja dulu gak begini’ atau ‘kalo aja dulu begitu’. Masalah yang sebenernya gak terlalu gede bisa bikin gua merana dan kesel setengah mati. Serasa hidup gua paling sengsara dan menderita dunia akhirat dah!

Lebay gitu! Iya, gua rasa itu udah kata yang paling tepat… Gua tuh sering lebay!

Contoh yang terbaru ya baru seminggu yang lalu, dari management condo kita ngasih selebaran kalo tempat parkir kita tuh harusnya adanya di belakang. Selama ini kita tuh parkir persis di bawah unit kita. Jadi kalo ke tempat parkir tuh deket banget. Nah karena penomoran tempat parkirnya diubah, sekarang tempat parkir gua jadi pindah jauuuuhhhh (tuh lebay banget kan, kesannya kayak berkilo-kilo aja jauhnya) banget ke belakang! Udah gitu jalannya gak ada tutupannya. Kalo ujan gimana? Well ya parkiran yang sekarang juga jalanannya gak ada tutupannya tapi kan deket banget gitu.

Udah berusaha protes, tapi apa daya ternyata emang penomoran parkir yang sekarang ini justru yang bener, yang sesuai ama akte nya. Jadi entah kenapa dulu kok penomorannya diubah ya. Jadi ya salah kita sendiri dulu pas beli gak ngecek ke map nya di aktenya.

Nah denger informasi begini tuh gua langsung stres! Tampang bete, muka berlipet (kalo dagu emang udah berlipet senantiasa), gak napsu makan, males ngapa-ngapain dah intinya. Bete sebete-betenya! Rasanya merana, sengsara, dan menderita banget dah gua! Sampe si Esther juga kesel kali ngeliatnya. Hahaha. Esther sendiri gak bete tuh. Dia udah bilang ya udah lah kalo emang mesti pindah ke belakang emang kenapa. Toh juga disini jarang ujan. Dan intinya tuh parkiran pindah ke belakang, it is not the end of the world kan?

Ya emang sih… Tapi tetep aja lho gua bete berat. Dan ke-lebay-an ini tuh bukan gua buat-buat sebenernya, tapi refleks aja gitu. Gua jadi ngoceh-ngoceh berhari-hari. Ngeluh-ngeluh. TermasukΒ ngoceh-ngoceh kalo gua nyesel udah beli condo ini! Gimana gak ngeselin coba ya gua ini?

Sebenernya gua sih tetep cinta mati ama condo gua, tapi gua jadi sebel setengah mati ama parkirannya! Padahal kalo dipikir-pikir, seberapa lama sih gua di parkiran? Masa gara-gara parkiran aja jadi nyesel beli condo nya? Hehehe… Nah kalo gak lebay, apa coba tuh… πŸ˜›

Dan keselnya gua itu bukan berlangsung cuma bentar lho… Tapi berhari-hari! Bahkan gua sampe nulis di status FB yang selanjutnya menuai (lebay lagi kan… padahal cuma kurang dari 10) comment dari temen-temen yang jadi wondering kita nih lagi ketimpa masalah apa sebenernya (gua emang gak nulis jelas masalahnya apa, tapi gua nulis kalo kita lagi ada masalah gitu). Bahkan sampe ada 1 temen yang nelpon karena dia kirain masalahnya berat (oh ya, gua nulis statusnya gak cuma sekali… Jadi gak heran kalo orang-orang merasa kita lagi ketimpaan masalah yang berat banget :P). Duh gua sampe malu lho pas gua cerita masalah parkiran, temen gua itu nyaut: Oooo… kirain ada apa… Huahahahaha. Ya jelas lah orang pasti ber-‘ooo’-ria, lha masalahnya ternyata gitu doang aja kok sampe nulisnya kayak kena apa gitu… πŸ˜›

Gua sendiri juga mulai mikir. Malu juga gua. Namanya orang gak mungkin gak ada masalah kan. Dan banyak orang yang masalahnya lebih banyak dari gua. Kayak temen gua yang nelpon itu juga bukannya lagi gak ada pikiran. Suaminya abis kena lay off dan sekarang dapet kerja di State lain. Sementara temen gua ama anaknya tetep tinggal disini untuk sementara sampe dapet orang yang nyewa rumahnya. Nyewain rumah di masa-masa begini juga gak gampang kan. Kalo mau gampang ya dikasih ke agent tapi ternayta biayanya gede. Tuh… udah jelas temen gua itu lebih banyak yang harus dipikirin daripada gua… (Btw, gak tau apa dia ngebaca blog ini atau gak, tapi thanks banget ya udah sampe nelpon…)

Belum lagi orang-orang lain yang kita kenal, ada yang keluarganya kena kanker lah, ada yang ini lah, itu lah… Mereka semua jelas lebih banyak pikiran dari gua… Tapi mereka tetep bisa ngejalanin hidupnya biasa aja. Gak sampe ngedumel sana sini, ngoceh-ngoceh, atau bahkan sampe nulis status di FB! Gak kayak gua yang cuma gara-gara parkiran sampe berkoar-koar kayak apa aja…

Gak tau ya kenapa gua begitu. Tapi sekali lagi, itu bukan sesuatu yang gua buat-buat. Gua juga gak mau kok jadi orang yang dikit-dikit dipikirin, dikit-dikit dibawa stress. Gua juga pengen jadi orang yang lebih cuek, yang lebih nerimo. Tapi ya gimana…

Yah gua harus lebih berusaha aja. Soalnya kalo gua dikit-dikit stress, dikit-dikit ngeluh, juga yang kena imbasnya siapa lagi kalo bukan Esther dan Andrew? Lama-lama mereka juga bisa kesel kali ama gua. Yah kayak yang di film 17 Again itu. Bayangin aja kalo selama 20 tahun ngedengerin gua yang kesel-kesel dan stress-stress mulu… Apalagi itu tentang masalah yang kecil sebenernya. Siapa yang gak ikutan kesel coba? Apalagi kalo ntar gua stress trus gua jadi sakit (apalagi gua kan ada tekanan darah tinggi kan), yang ikutan ribet siapa coba kalo bukan Esther dan Andrew juga?

So, ini jadi PR buat gua nih. Untuk lebih menekan sifat ke-lebay-an gua, yang gua rasa pemicu nya adalah sifat egois ya… Kayaknya gua nih terlalu egois yang merasaΒ everything is always about me! Padahal kan gua harus mikirin orang lain juga… Gak gampang pastinya, soalnya namanya juga sifat ya… Bukan yang cuma dalam sedetik bisa langsung gua hilangin. Tapi ya at least gua harus mencoba lebih keras… πŸ™‚

PS. Andrew, tolong jangan nurunin sifat lebay ini dari bapakmu ya… Jadi ceritanya, si Andrew nih keliatannya ada bakat lebay juga nih. Waktu itu dia nonton film Full House (gara-gara kita foto di Victorian houses di SF, si Andrew jadi norak nih kalo nonton Full House dia bilang kita pernah foto disana! Hahaha), pas ceritanya si Jessee mau pindah rumah karena udah married. Nah dia ama si Michelle jadi nangis-nangisan karena mau pisah. Eh si Andrew nontonnya juga sambil mukanya sedih gitu. Trus abis itu dia langsung lari ke kamar, rebahin kepalanya ke kasur (badannya ngedeprok di lantai) sambil mukanya sediiiihhh banget!! Huahahaha…. Entah lebay atau bakat acting ya nih anak… Nonton film aja sampe diresapi segitunya… πŸ˜›

PS lagi. Kalo ada yang gak ngerti lebay itu artinya apa… Menurut Yahoo! answers, lebai/lebay berasal dari kata leu = melakukan, dan buay = berlebihan. Jadi lebay, bisa di artikan, melakukan sesuatu yang berlebihan. Ditemukan oleh Drs. Prof. Leu Buay, di Buay city, dan merupakan bahasa aneh yang sering muncul di kalangan anak lebay. Huahahaha…. πŸ˜›

PS tambahan. Film yang satu lagi yang gua tonton, I Love You, Man, juga lumayan tuh. Ceritanya ada 1 orang nih mau married, tapi dia baru ngeh kalo dia tuh gak punya temen sama sekali untuk dijadiin best man nya! Jadi mulailah petualangan dia untuk nyari temen baik buat jadi best man nya dia. Lucu juga film nya…

Iklan