About Andrew Part 2: The Birthday

OK, semua udah siap untuk ngelanjutin cerita yang panjang ini? Hehehe.

Setelah kejadian di usia kehamilan yang ke-7 kemaren, semua udah mulai membaik. Kontraksi masih ada, tapi gak parah. Esther masih mesti banyak istirahat, tapi kita juga udah mulai ke Mal walaupun cuma bentar-bentar doang…

Sampe di bulan ke-8, tepatnya 2 hari sebelum masuk minggu ke-36 (kehamilan dianggap full-term dan baby nya siap untuk dilahirkan itu di antara minggu ke-38 sampe ke-42. Paling bagusnya tentu lahir di minggu ke-40 alias 9 bulan 10 hari. Kalo lahir dibawah minggu ke-38 (beberapa literature nulisnya minggu ke-37) itu disebut pre-term alias permatur, sedangkan kalo lahirnya di atas minggu ke-42 disebut post-term)…

Rabu, 19 Oktober 2005

03.30: Esther mules banget dan sakit banget pinggangnya. Dia udah ngebangunin gua tapi gua pikir dia berasa-berasa doang kali… Jadi gua tidur lagi. 😛

06.30: Ternyata sampe jam segini, mulesnya tetep terus-menerus. Akhirnya gua coba telpon dr. Andrew tapi gak bisa nyambung (padahal biasa dr. Andrew kalo ditelpon selalu diangkat lho). Akhirnya telpon ke Hermina dan ama suster bidannya kita disuruh langsung dateng ke Hermina saat itu juga.

07.00:  Di Hermina langsung disuruh ke kamar bersalin untuk di-observed. Dipasangin CTG dan keliatan kalo kontraksinya Esther udah teratur (dalam 30 menit ada 4 kontraksi). Walaupun masih kontraksi ringan, tapi kan sebenernya usia kandungannya belum cukup, jadi harusnya belum boleh kontraksi teratur begitu. Akhirnya telpon dr. Andrew dan Esther disuruh opname plus diinfus obat anti kontraksi. Diopname sih diopname, bayar kamar tetep mesti, tapi boro-boro kita boleh istirahat di kamar nya… Kagak boleh! Esther kudu tetep di kamar bersalin supaya kalo ada apa-apa bisa segera ketauan ama susternya.

09:00: Karena takut kalo nantinya bakal lahir prematur (walaupun dr. Andrew bilang sih bakal diusahain ditahan sampe 2 minggu lagi, bahkan kalo emang perlu opname terus ya opname sampe 2 minggu! Hah… opname 2 minggu tuh berapa duit ya?? Hahaha), Esther juga disuntik obat pematang paru-paru bayi. Obat ini harus disuntuk 2 kali dan baru efektif dalam 24 jam setelah penyuntikan yang kedua.

Trus di test urine, ternyata ada protein yang berarti Esther positif 1 pre-eklampsia. Emang masih tahap ringan, tapi pre-eklampsia kan bisa membahayakan bayinya. Dan bukan itu doang, tekanan darahnya Esther ternyata naik terus. Tiap diperiksa selalu naik.

Sampe midnight malah tekanan darahnya sampe 170 (gak inget bawahnya berapa). Sampe kita gak bisa tidur dah malem itu soalnya kondisinya gak stabil jadi bentar-bentar dicek.

Kamis, 20 Oktober 2005

04:00: Karena takut ngeliat kondisi Esther yang gak stabil-stabil juga, akhirnya dr. Andrew nyuruh pengulangan suntikan pematang paru-paru nya dipercepat. Gak nunggu jam 9 pagi. Langsung jam 4 pagi itu disuntik.

07:00: Test urine, proteinnya negatif… Tapi hasil test darah ternyata trombositnya malah turun!

Tapi setelah itu kondisi nya mulai stabil. Kontraksinya mulai jarang. Tekanan darah juga mulai stabil, sekitar 140/80-an.

24:00: Setelah kita minta-minta mulu akhirnya boleh juga kita pindah ke kamar opname. Lumayan bisa tidur. Kalo di kamar bersalin gak bisa tidur, lha sebelah-sebelah pada gantian orang teriak-teriak ngelahirin bayi. Hehehe. Sampe berapa kali orang ganti-ganti udah pada lahir bayinya, kita doang yang disono bukan karena mau melahirkan. Hehehe. Tapi bukan berarti kita tidurnya bisa pules, karena tiap 3 jam suster nya bakal masuk kamar untuk cek tekanan darah. Untungnya tekanan darahnya terus normal, sekitar 110/70.

Jumat, 21 Oktober 2005

07:00: Kirain udah ok ya kondisinya, ternyata hasil test darahnya trombositnya malah turun lagi lebih rendah dari kemaren, dan hasil test urine nya positif 1 lagi! Haduh!!

09:00: Cek CTG, denyut jantung bayinya sih bagus, tapi konstan, gak ada kenaikan dan penurunan. Artinya bayinya gak bergerak. Dikirain bayinya mungkin lagi tidur, dicoba digoyang-goyang tetep aja konstan.

11:00: Cek CTG lagi masih aja tetep konstan. Dr. Andrew bilang harusnya ada lonjakan naik turun sebesar 20 point dalam 30 menit. Sementara ini hasilnya malah yang ada turun doang gak ada naiknya.

Yang ditakutin kalo bayinya gak bergerak gini takutnya cenderung mengarah ke fetal distress. Dan itu bahaya karena kalo sampe fetal distress, bayinya bisa BAB di dalam dan bisa keracunan air ketuban. Jadi harus dicek CTG terus secara berkala. Kalo sampe 2 kali CTG berutur-turut hasilnya konstan, bayinya gak bergerak, harus langsung dikeluarin segera.

Kalo hasil CTG nya ok, tapi trombositnya Esther turun lagi dan urine nya positif 2, juga harus langsung dicaesar karena takut pendarahan dan bisa membahayakan ibunya. Disini emang keliatan ya kalo emang melahirkan itu adalah taruhan nyawa ya… Itulah makanya kenapa dibilang Surga itu di telapak kaki ibu ya…. 🙂

13:00: Cek CTG dan tetep konstan. Walaupun CTG nya dilamain tetep aja konstan. Digoyang-goyang perutnya pun tetep Andrew nya gak gerak.

14:00: Tetep CTG nya konstan lagi. Andrew nya gak bergerak. Mana selama hamil ini, si Andrew nih pas di perut tuh emang anteng, jarang berasa gerak-geraknya. Jadi kalo orang suka cerita katanya bayinya bisa akrobat di dalem perut, nah kita gak pernah ngerasain tuh. Makanya jadi suka serem sendiri, soalnya gerak-geraknya dikit banget (herannya sekarang malah kagak bisa diem! Loncat-loncat mulu! Hahaha). Jadilah dr. Andrew mutusin harus dicaesar segera. Cuma dikasih waktu 1 jam, Esther harus langsung turun ke ruang operasi.

Kalang kabut lah kita. Lha kita mandi aja belum lho! Esther langsung minta tolong suster untuk bantuin keramas (soalnya ntar abis lahiran kan gak boleh keramas selama sebulan!). Gua langsung lari pulang rumah (beneran lari dalam arti harafiah ya, soalnya tinggal nyebrang hehe) buat mandi (dan sikat gigi tentunya! Lha nanti kalo bayinya lahir trus gua cium malah pingsan gimana… berabe dong! :P), ngambil handycam, ngambil kamera, ngambil gurita ama sarung buat Esther… Kalang kabut dah!

15:00: Esther dibawa turun ke kamar bersalin. Hebatnya Esther tuh tenang banget lho. Gua sendiri sih sebenernya panik dan takut banget, tapi ya gua pura-pura tenang dah. Kita berdoa bareng-bareng di kamar bersalin. Bener-bener minta tolong ama Tuhan moga-moga operasinya lancar dan bayinya bisa lahir selamat.

Gua sendiri minta ikut masuk kamar operasi (sumpeh lah… gua gak takut ngeliat darah! :D) tapi gak boleh. Jadi gua nitip handycam nya ke dr. Rajan (dokter anestesi).

15:30: Esther masuk ke ruang operasi. Dan….

15:55: Andrew lahir! Dan nangisnya kenceng juga lho… Gua denger dari luar. Dan gak lama trus bayinya dibawa keluar, masuk ke inkubator untuk dikasih oksigen ama diangetin.  Sekalian di observed untuk diliat paru-parunya cukup kuat gak, soalnya masih kategorinya prematur kan. Ternyata paru-parunya kuat-kuat aja tuh. Andrew bisa napas baik-baik aja. Jadi bisa masuk kamar bayi biasa, gak perlu masuk ke ICU bayi.

Wuiii leganya gak karuan… Esther nya juga sehat-sehat aja… Andrew nya juga sehat-sehat (test APGAR nya pun bagus)… Gak ada kurang apapun juga… Rasanya sport jantung selama 8 bulan langsung ilang… Plong bukan main…

Hmm harusnya ceritanya brenti sampe lahiran nih ya… Tapi gua terusin dikit dah ya… Hehehe.

Yah, at least kita dikasih lega buat sehari 2 hari, soalnya pas hari ketiga ternyata Andrew nya kuning (karena golongan darah nya Andrew gak compatible ama golongan darahnya Esther)! Bilirubin nya 8.8. Bahkan pas hari keempat malah naik jadi 11.4. Jadi harus masuk ICU bayi untuk disinar. Hari kelima, bilirubinnya turun ke 9.4 jadi boleh pulang (menurut dokter kalo di bawah 10 boleh pulang dengan catatan harus tetep dijemur).

Cuma 3 hari di rumah, tanggal 29 Oktober pas lagi kunjungan ke dokter anak, ternyata dokter bilang Andrew kuning banget! Langsung disuruh test darah dan.. bilirubinnya 18! Dokter bilang harus segera masuk ke ICU lagi untuk disinar soalnya kalo bilirubinnya sampe 20 berarti harus cuci darah! Shock lagi lah kita… Lha bayi ini baru aja 3 hari di rumah, udah kudu masuk rumah sakit lagi… 😦 Tapi ya gimana, mau gak mau dah masuk lagi…

Sekali lagi Esther harus berkorban. Dia kudu nunggu di ruang tunggu yang cuma ada kursi-kursi doang dari jam 7 pagi sampe jam 10 malem tiap hari! Sore biasa pulang cuma mandi trus balik rumah sakit lagi. Buat apa? Buat nyusuin Andrew! Soalnya ASI nya belum banyak kan jadi gak bisa dipompa. Kalo dipompa cuma dapet dikit doang. Lagian kan perlu disedot langsung biar merangsang ASI nya biar lebih banyak. Jadi Esther kudu stand by buat dipanggil kalo Andrew nya mau nyusu. Bayangin… orang baru seminggu abis operasi kan masih lemah, biasa malah menurut adat Chinese dalam 30 hari pertama tuh mamanya gak boleh keluar rumah karena belum pulih kesehatannya. Nah ini boro-boro istirahat, tiduran juga gak bisa… Mesti duduk terus! Makan pun dibawain ama mertua gua ke rumah sakit. Malem mau pulang baru dipompa pake pompa listrik nya rumah sakit, itupun pas-pasan lah buat minum semalem doang, makanya besoknya pagi-pagi kudu udah dateng lagi… Hebat ya istri gua ini… 🙂

Rumah yang tadinya udah rame ama suara bayi, sekarang jadi sepi lagi… Sedih banget kita di rumah, sampe nangis ngeliatin foto-fotonya Andrew…

Berkat ASI, hari kedua, bilirubinnya udah turun jadi 16. Menurut dokter, ini bagus banget, soalnya biasanya kalo bilirubinnya udah tinggi banget gitu, begitu disinar malah hari kedua biasa naik dulu dikit baru turun, eh ini malah langsung turunnya lumayan.  Cuma gua pikir kalo dalam sehari cuma turun 2 level gitu, kapan baru normalnya?? Eh ternyata hari ketiga turun banyak jadi 9.6, dan hari keempat turun jadi 7.5! Jadi cukup 4 hari di rumah sakit, Andrew boleh pulang… Wuiii senengnya bukan main! Lega banget dah!! Berkat Tuhan, berkat Esther, berkat ASI… 🙂

Dan sekarang, gak berasa udah 4 tahun aja gitu… Baby Andrew nya udah gede! Kadang ya nakal, kadang ya bawel, kadang ya keras kepala… Tapi juga tambah pinter, tambah pengertian, tambah lucu, tambah ganteng… 🙂

Happy birthday ya Andrew ku sayang!!!
Cepet besar ya… Tambah pinter… Jadi anak yang baik dan nurut… Sehat-sehat selalu… Dan panjang umur yaaaa… Daddy and Mommy love you very much!! 🙂

andrew evolution

PS. Waktu itu pas lagi jalan di Target ngeliat mainan mobil-mobilan Handy Manny. Kecil banget gitu mainannya dan murah cuma $9. Eh ternyata walaupun kita udah ngumpet-ngumpet ngambilnya dan juga bayarnya, si Andrew ngeliat juga! Kita bilang itu buat kado ulang tahun, jadi harus tunggu ntar ulang tahun. Dia ya nurut aja tuh. Diliat-liat terus, tapi gak dibuka.

Nah gua pikir kasian amat ya kadonya kecil amat, mana taun ini kita juga gak pesta dan gak ada siapa-siapa pula kan, gak kayak tahun lalu yang dapet kado banyak banget dibawain ama bonyok gua… Jadi gua ama Esther mau beliin kado lagi yang lebih gede gitu. Jadilah kita ajak dia ke Costco, dan kita suruh dia pilih mau mainan Geotrax yang ada Lightning McQueen pake remote dan ada track nya gitu, atau meja yang ada rel kayu kereta api gitu dan juga ada kereta-kereta ama mobil-mobilannya juga. Andrew suka banget biasanya main kereta api kayu yang ada rel nya gini kalo lagi di toko-toko. Mahal sih soalnya kan gede banget, tapi pikir-pikir ya udah lah kalo emang dia mau. Eh ternyata si Andrew nya gak mau.

Ya udah gak jadi beli mainan dah. Di mobil pas mau pulang, gua tanya lagi ke Andrew, dia mau dibeliin kado apa… Dia jawab kado mobil Handy Manny. Trus gua bilang, iya itu emang kado buat Andrew, tapi mau apa lagi… Kadonya boleh 2. Eh si Andrew ngejawab: Andrew kadonya satu aja, gak usah 2…

Gile gak tuh?? Anak umur 4 tahun, ditawarin boleh dapet 2 kado mainan malah maunya 1 doang! Huahahaha….

Yah, sekali lagi gua diajarin ama Andrew, kalo jadi orang emang gak boleh serakah ya… 🙂

PS lagi. Namanya juga anak kecil ya, perkembangannya emang pesat. Tambah umur pasti tambah banyak kepinterannya. Yang paling menonjol ya di tahun keempat ini, setelah bisa ngetik namanya,  Andrew udah bisa nulis namanya sendiri, tanpa contoh lho ya… Bisa pake huruf besar maupun huruf kecil. Bisa nulis abjad A-Z tanpa contoh juga. Yang amsiong, abis ini ama gurunya disuruh ngajarin nulis last name nya… Hadoohhh mampus dah, secara last name kita panjang banget gitu! 😛 Sikat gigi juga udah sendiri. Dan belakangan mulai belajar mandi sendiri. Tapi yang paling menakjubkan adalah… Andrew udah bisa ngupil sendiri! Yay!!! Sampe terharu gua, akhirnya… anakku bisa ngupil sendiri. Huahahaha… Tapi Andrew emang anaknya lumayan bersihan… Jadi ngupilnya pake cottonbud. Hahaha. Hebat juga dia bisa ngupil pake cottonbud sendiri. I’m so proud of you, Andrew! 🙂