About Andrew Part 1: The Beginning

Sejak kita mutusin untuk married, kita udah berencana untuk langsung punya anak. Gak mau nunda-nunda gitu maksudnya. Soalnya gua ama Esther emang sama-sama pengen punya anak. Bahkan fyi, gua tuh udah sejak SMA udah punya nama buat anak gua lho! (Dengan catatan kalo anak cowok sih, gua gak punya nama buat anak cewek).

Jadi pas begitu balik dari honeymoon ternyata Esther langsung positif, duh rasanya senengnya bukan main. Tuhan sungguh baik ama kita! πŸ™‚

Tapi bukan berarti kita dikasih jalan yang mulus…

Sejak tau hamil, mulai keluar flek-flek. Dokter juga udah wanti-wanti, kan hamilnya masih kecil banget tuh, kalo di USG cuma keliatan titik doang, jadi dia bilang bisa aja hamilnya kosong atau hamilnya bermasalah, jadi biar kita gak terlalu high hope gitu. Tapi gimana gak high hope ya, sementara kita udah sangat excited gitu.

Begitu keluar flek, Esther minta ijin gak ngantor. Setelah istirahat sehari-2 hari, udah gak flek, dan balik ngantor… eh.. jadi flek lagi. Istirahat lagi 2-3 hari, flek nya stop lagi. Tapi begitu beraktifitas lagi, flek nya keluar lagi. Gitu terus. Setelah berkali-kali begitu, dokter nyaranin untuk bedrest aja, soalnya belum ketauan itu flek nya karena apa. Yah akhirnya Esther pun bedrest, dalam artian gak keluar kamar. Tapi di kamar ya masih turun dari ranjang… Pergi ke WC, atau ke lemari, atau ke meja rias. Waktu itu juga udah maunya resign dari kantor, tapi bos nya masih bilang kalo ntar udah lewat trimester pertama kan biasanya udah lebih kuat kehamilannya, kalo Esther mau balik kerja boleh boleh aja.

Ya udah, hari-hari nya Esther yang tadinya aktif banget (sebelum pindah balik ke Indonesia pun Esther di US tuh kerja sambil sekolah… Jadi emang selalu terbiasa aktif banget) langsung berubah drastis jadi di rumah doang (tepatnya di kamar doang!). Yang tadinya gak tau artis-artis Indo, akhirnya jadi lebih tau tentang artis Indo dibanding gua. Hahaha. πŸ˜› Bosen? Wah jangan ditanya… Pasti bosen banget! Tapi ya itu emang pengorbanan seorang ibu ya… πŸ™‚

Sampe pas memasuki kehamilan 12 minggu, gua masih inget banget waktu itu gua lagi meeting di kantor, tau-tau Esther telpon. Gua pun masih inget jelas gimana kagetnya gua denger Esther nangis-nangis di telpon, dia bilang dia lagi mandi trus tau-tau keluar darah ngucur kayak air kran dan gak brenti-brenti. Dia langsung balik kamar dan tiduran tapi tetep darahnya keluar terus. Shock banget! Gua langsung telpon nyokap gua untuk dateng ke rumah nemenin Esther, sementara gua langsung pamit ke bos gua untuk cabut pulang. Ini untungnya punya rumah deket orang tua, deket kantor, dan deket rumah sakit! (Kudu jadi pertimbangan nih buat yang lagi pengen beli rumah…. Jangan nyari rumah yang jauh-jauh dari rumah sakit ya! :P). Sambil ngebut nyetir pulang, gua sambil berdoa Salam Maria terus menerus. Asli gua takut banget lho… (apalagi Esther ya?).

Sampe Hermina langsung disuruh opname. Disuruh tidur gak boleh turun dari ranjang. Mau kencing, mau pup harus di ranjang. Darahnya pun gak langsung brenti lho, walaupun udah berkurang. Sampe 2 hari rasanya baru bener-bener brenti total. Asli takutnya bukan main. Ya takut Esthernya, dan takut bayinya gak kuat. Lha baru 12 minggu gitu lho… Masih kecil banget! Yah kita cuma bisa berdoa dan bisikin ke perut, bilang ke bayinya kalo kita tuh sayang banget ama dia dan minta dia untuk kuat di dalem sana. Dan ternyata… bayinya survive lho!! Duh… bayi kita ini bener-bener super. Ya mungkin karena mamanya super, jadi bayinya juga super ya!Β πŸ™‚ Dan selama opname di rumah sakit selama seminggu itu akhirnya ketauan kalo penyebab pendarahannya itu karena placenta previa (alias posisi placenta nya di bawah). Dan juga selama opname itu juga dokter ngeliat kalo bayinya laki-laki! Hehehe padahal baru 12 minggu ya, tapi dokternya udah yakin kalo itu laki-laki. Sejak itu juga nama yang gua udah simpen dari sejak SMA kita kasih ke si bayi. Namanya Mark Andrew. Kita waktu itu manggilnya baby Andrewβ€¦Β πŸ™‚ Btw yang lucu, nama dokter yang kita pake juga Andrew lho… Kebetulan banget ya? Hehe.

Setelah seminggu nginep di rumah sakit, akhirnya boleh pulang. Trus apa setelah itu berarti udah aman? Ya tentu aja enggak… Placenta previa itu gak bisa diapa-apain. Kita harus nunggu waktu sampe placenta nya naik sendiri. Kapan naiknya? Gak ada yang tau… Placenta previa sendiri gak selalu bikin pendarahan. Tapi kalo emang jadi pendarahan kayak kasusnya Esther ya harus diwaspadai. Salah satunya ya harus bedrest.

Jadi pulang rumah pun lanjut bedrest nya. Kita pun camping ke kamar yang di bawah (kamar tidur kita di lantai 2) biar gak perlu naik-naik tangga. Mana di kamar bawah gak ada TV pula. Hehehe. Jadi tambah bosen dah… Kerjaannya cuma baca majalah! (Catet: dulu kita gak punya internet! :P). Mandi pun dimandiin, pokoknya meminimalisasi gerakan banget dah.

Sampe sekitar 2 minggu kali ya (gua lupa persisnya), baru trus kita balik ke kamar atas. Itupun Esther kudu di ranjang terus. Gak ada ceritanya jalan ke lemari atau meja rias. Makan pun di ranjang. Jalan cuma kalo ke WC doang.

Tapi walaupun bedrest pun gak berarti gak ada flek lagi ya. Kadang masih keluar flek nya. Yang namanya ke rumah sakit udah jadi sering banget dah. Tiap kali keliatannya udah gak ada flek, dokternya bilang suruh balik lagi 2 minggu kemudian. Tapi paling berapa hari (paling lama seminggu) eh ternyata flek lagi, jadi balik dokter lagi. Duh rasanya gua pengen banget beli mesin USG, biar bisa selalu liat bayinya gak apa-apa gak di dalem perut. Hehehe. Setiap kali ke dokter, ngeliat bayinya di USG tuh rasanya seneeennggg banget!

Karena flek nya masih ada terus, kita juga sempet nyariΒ second opinion ke dokter lain. Namanya dr. Yahya di RS Mitra Kemayoran. Beberapa kali kita ke dokter ini tapi ya pada intinya gak ada yang beda sih ama diagnosa dr. Andrew.

Sampe akhirnya setelah masuk bulan kelima, placenta nya naik sendiri ke atas! Wuiii seneng dong??? Begitu tau placenta nya udah naik semua, pertama kali yang kita lakukan adalah… pergi ke restoran! Huahahaha…. Lha kita sama-sama penggemar makan restoran gitu selama 5 bulan gak pernah ke restoran, gimana coba rasanya… Sengsara banget! Hahaha. Gua masih inget tuh, kita ngidam banget makan lamien dan xiao lung bao, jadi restoran pertama yang kita datengin saat itu adalah Crystal Jade. Dan kita kayak orang kampung, mesennya buanyaaaakkk banget! Sampe begah banget rasanya. Hahaha. Lucu kalo diinget-inget.

Trus apa kelar cobaannya sampe disitu? Ternyata belum sodara-sodara…

Ternyata flek nya keluar lagi! Lagi.. lagi.. dan lagi! Dr. Andrew suspect nya karena kontraksi dini. Emang sih si Esther kadang-kadang udah mulai kontraksi. Tapi karena gak yakin, kita coba lagi ke dokter lain. Kita nyoba ke dr. Y*** di RS P*K. Kita bela-belain ke P*K karena denger-denger dr. Y*** ini bagus. Gua nyetirnya sampe pelan-pelan banget, takut kalo ada goncangan ntar bayinya kenapa-napa. Dan setelah diperiksa ama dr. Y***, dengan pedenya dia bilang kalo Esther ini cervix incompetent, alias mulut rahimnya terbuka dini. Waktu itu usia kehamilannya 26 minggu (iya gua inget persis). Dan dr. Y*** bilang kalo harus dipasang ring segera, soalnya dia yakin kehamilannya gak akan bertahan dalam waktu 2 minggu. Dia yakin kalo gak dipasang ring, usia 28 minggu bayinya pasti keluar!

Shock lagi… shock lagi! Gua langsung telpon ke temen gua yang istrinya pernah dipasang ring. Udah gak perlu gua tulis panjang lebar ya gimana menyeramkannya itu. Gua ama Esther sampe takut banget rasanya!

Tapi kita jadi pasien gak boleh percaya gitu aja kan. Dr. Andrew gak ngomong apa-apa tentang CI… Jadi kita mutusin untuk coba ke dokter lain lagi. Denger-denger dari orang dr. Endy M. Moegni itu bagus. Dia ada praktek di Medika Griya Sunter seminggu 2 kali. Mana jumlah pasiennya dibatesin pula soalnya dia juga praktek di kliniknya sendiri di Menteng. Tapi kalo ke Menteng kan jauh… Takut kenapa-napa di jalan. Tapi mau daftar di Medika Griya ternyata dapetnya baru bisa lebih dari sebulan berikutnya! Gile aje… Lha kalo ntar usia 28 minggu beneran brojol gimana dong???

Gua akhirnya mampir ke Medika Griya, minta ngomong ama suster nya dr. Endy, dan gua memohon-mohon minta diselipin segera. Lumayan susah lho proses mohon-mohonnya, tapi akhirnya berhasil juga!

Ama dr. Endy dimasukin kamera lewat bawah untuk ngeliat mulut rahimnya dan dr. Endy bilang kalo mulut rahimnya gak kenapa-napa kok. Bukan CI. Dan untuk memperkuat diagnosa nya, kita disuruh USG 4D ke dr. Bambang Karsono. Dan hasil USG nya pun semakin jelas kalo emang bukan CI. So… kesimpulannya apa sodara-sodara? Dr. Y*** itu sinting! Gila asli gua kesel banget lho ama itu dokter! Untung gua gak langsung percaya ama dia…

Dr. Endy sependapat ama dr. Andrew kalo penyebab flek nya itu karena kontraksi dini. Jadi kalo jalan-jalan harus bentar-bentar brenti. Kalo kontraksi harus istirahat. Dan juga dikasih obat anti kontraksi.

Karena kita jalan pake 2 dokter tapi kan gak ngasih tau ke dokternya dong kalo kita juga ke dokter lain, jadi peranan internet penting banget nih. SoalnyaΒ 2 dokter ini ngasih obat dan vitamin yang namanya beda! Nah kita ngecek di internet ngeliat isi obatnya. Ternyata isinya ampir-ampir sama! Hahaha. Jadinya kita akhirnya ngikutin obat dan vitaminnya dr. Andrew aja. Dan setelah jalan paralel 2 dokter beberapa saat, kita mutusin untuk balik ke dr. Andrew doang aja soalnya dia praktek di Sunter nya tiap hari, jadi kalo ada apa-apa kan lebih gampang.

Selain kontraksi-kontraksi yang masih ada terus, pas usia kehamilan 7 bulan, tau-tau keluar air bening gitu. Bukan kencing pastinya. Deg! Langsung kepikiran takutnya ketuban pecah! Langsung ke Hermina lagi. Mana lagi weekend pula, gak ada dokternya. Jadi ama susternya langsung disuruh tiduran. Duh udah takut banget kalo mesti prematur 7 bulan. Mana sprei dan baju-baju belum pada dicuci pula… Bokap nyokap gua waktu itu sampe ngomong-ngomongin, kalo emang harus lahir ya gak apa-apa, kata orang bayi 7 bulan itu lebih kuat daripada ntar 8 bulan (hehe aneh ya kalo dipikir-pikir? Tapi ya gua rasa itu cuma sekedar kata-kata penghiburan biar kita gak terlalu stres kali ya…) Tapi thank God, ternyata setelah diperiksa pake kertas lakmus ketauan kalo itu bukan ketuban. Ternyata itu keputihan (kita baru tau kalo keputihan bisa warnanya bening dan cair gitu). Setelah di rumah sakit istirahat beberapa jam, baru boleh pulang.

2 minggu kemudian, kejadian lagi! Walaupun kali ini udah mikir mungkin karena keputihan doang, tapi tetep aja takut juga kalo ternyata ketuban beneran gimana… Hehehe. Yah akhirnya sih ternyata emang bukan ketuban… Jadi aman… πŸ™‚

Udah 7 bulan penuh dengan sport jantung… Tinggal 2 bulan lagi nih… Apa sport jantung kita udah selesai sampe disini dan tinggal bersenang-seneng menunggu saat-saat lahiran? Hmmm… Bersambung dulu dah ya… Abis udah panjang banget posting-an nya! Hehehe.

PS. Sorry buat yang udah pernah tau ceritanya ya di forum yang lain, tapiΒ berhubung ada yang usul topik tentang kelahiran AndrewΒ (thanks to Gogo), ditambah lagi ternyata belakangan ini ada temen yang minta gua sharing tentang kehamilan Esther karena dia juga lagi hamil dan bermasalah, plus lagi dalam rangka menyambut ulang tahunnya Andrew (halah, apa coba)Β jadi ya gua tulis lagi deh disini…

PS lagi. Sekalian nih berhubungan ama usulan topik dari Eka yang minta cerita segala sesuatu yang berhubungan dengan punya anak. Nah Ka, salah satu yang mesti dipersiapkan kalo udah mutusin mau punya anak adalah mental! Bahkan dari sebelum anaknya keluar aja, mental (ama jantung juga) kudu siap banget nih… Kudu siap-siap untuk sport jantung terus-terusan. Hehehe. Ini baru cerita sebelum anaknya keluar, ntar kalo anaknya udah keluar masih berlanjut latihan mental ama jantungnya… kalo anaknya nangis terus-terusan, kalo anaknya jatuh, kalo anaknya sakit (apalagi kalo sampe panas tinggi!), kalo anaknya gak mau nurut, kalo anaknya gak bisa dibilangin… Siap-siap naik roller coaster dah! But trust me, everything’s worth it… Karena kebahagiaan punya anak itu melebihi dari segala macem yang gua tulis di atas! πŸ™‚

PS tambahan. Kalo mau baca lanjutan ceritanya, klik di sini ya…

Iklan