Annie & Into The Woods

Dua film musikal yang udah gua tunggu-tunggu banget nih… πŸ˜€

Annie

annie

<sumber gambar>

Film adaptasi dari Broadway musical produksi tahun 1977 ini udah ditunggu-tunggu banget ama Andrew dan Emma secara iklannya udah muncul dari tau kapan ya. Dan bahkan karena keseringan ngeliat iklannya itu trus Emma jadi suka nyanyi lagu Tomorrow (klik sini kalo mau liat videonya Emma nyanyi lagu ini) yang adalah salah satu lagu yang populer banget dari musikal ini. πŸ˜€

Synopsis

Annie (QuvenzhanΓ© Wallis) adalah anak terlantar yang tinggal di penampungannya Mrs. Hannigan (Cameron Diaz). Mrs. Hannigan bukannya sukarela menampung anak-anak terlantar, tapi dia bikin penampungan cuma demi dapet uang tunjangan dari pemerintah aja. Jadi jelas sebenernya Mrs. Hannigan itu gak memperlakukan anak-anak dengan baik.

Suatu hari, pas lagi jalan, si Annie hampir ketabrak mobil dan diselametin ama Will Stacks (Jamie Foxx), seorang pengusaha yang lagi kampanye untuk jadi walikota. Yang tadinya chance si Stacks untuk jadi walikota itu kecil banget, gara-gara dia nyelametin Annie (dan video nya jadi viral), si Stacks jadi naik daun.

Demi kampanye nya, si Stacks ngundang Annie untuk tinggal di rumah dia. Si Annie jelas seneng dong karena itu berarti dia gak perlu tinggal di rumah Mrs. Hannigan yang jahat lagi. Dan seperti film-film klise lainnya, hubungan Stacks sama Annie yang tadinya cuma sekedar pura-pura untuk kampanye, lama-lama jadi deket dan pas akhirnya orang tuanya Annie diketemukan ya tentu sedih banget dong ya si Stacks untuk pisah sama Annie.

Tapi apa betul itu orang tuanya Annie beneran? Secara Annie udah jadi beken kan ya… Trus apa iya Mrs. Hannigan itu jahat banget begitu?

Review

Jaman gua kecil dulu gua nonton film adaptasi nya Annie yang original (produksi tahun 1982) dan walaupun gua gak inget exactly tapi seinget gua filmnya bagus. Makanya gua juga excited banget sama adaptasi terbarunya ini.

Lagu-lagunya hampir semuanya sama. Kayaknya cuma ada penambahan 1 lagu baru aja di film yang baru ini yaitu Opportunity yang berhasil dapet nominasi Golden Globe Award untuk kategori Best Original Song. Lagu-lagu lamanya di-arranged ulang dan gua suka ama arrangement barunya! Dengan tetep mempertahankan melodi aslinya tapi pake arrangement baru, jadi kedengeran lebih fresh.

Ceritanya walaupun kayaknya gak sedetil film originalnya tapi overall masih sama lah. Ya tentu disesuaikan dengan keadaan dan teknologi masa kini. Buat gua gak ada masalah sekali ama adaptasi ceritanya. Yang gua suka sama adaptasi ini dibanding adaptasi original nya adalah Mrs. Hannigan nya lebih gak kasar ngomongnya. Jadi buat didenger anak-anak kecil masih pantes lah.

Nah tentang acting nya nih… Oh my God… Jamie Foxx actingnya… Jelek banget! Banget! Banget! Kayak orang males-malesan main filmnya. Emosinya gak dapet banget. Hubungan antara Stacks sama Annie nya gak dapet sama sekali. Sampe akhirnya Annie nya mesti pergi ama orang tua nya juga gak berasa sedih-sedihnya sama sekali.

Cameron Diaz ya sekedar berusaha ber-acting ala kartun untuk memerankan Mrs. Hannigan yang jahat. Dan untuk perannya ini dia berhasil dapet nominasi Golden Raspberry Award dalam kategori… Worst Supporting Actress! Hahaha. Emang dibilang bagus juga gak, tapi gua gak sampe gimana-gimana amat sih ama acting nya si Cameron Diaz.

Untungnya acting nya QuvenzhanΓ© Wallis sebagai Annie bisa diacungin jempol! Dapet banget karakter nya. Gak heran dia dapet nominasi sebagai Best Lead Actress in a Comedy or Musical Motion Picture di Golden Globe Award. Very well deserved! πŸ™‚

Overall, filmnya menghibur dan cocok banget buat tontonan keluarga. Andrew ama Emma juga suka. Emma sempet rada bosen sih di tengah-tengah karena film nya kan cenderung drama ya, tapi dia managed to make it through sampe filmnya abis.

Gua kasih nilai 7 deh buat film Annie ini.

Into The Woods

into the woods poster

<sumber gambar>

Another film adaptasi dari Broadway musical (yang ini produksi tahun 1987) yang udah kita tunggu-tunggu banget. Sebagai pecinta dongeng-dongeng Disney tentu udah nunggu-nunggu banget film ini ya!

Synopsis

Little Red Riding Hood (Lilla Crawford) pergi ke hutan untuk bawain makanan buat neneknya. Jack (Daniel Huttlestone) diutus ke hutan sama mamanya untuk ngejual sapi nya yang bulunya berwarna putih karena mereka perlu duit dan sapinya udah gak terlalu menghasilkan. Cinderella (Anna Kendrick) yang gaunnya disobek saudara tirinya pas mau ikutan ke pesta dansa di istana, lari ke hutan untuk berdoa di kuburan mamanya.

Secara bersamaan, si tukang roti (James Corden) dan istrinya (Emily Blunt) abis didatengin sama nenek sihir tetangganya (Meryl Streep) dan si nenek sihir cerita kalo sebenernya si tukang roti itu punya adik perempuan. Tapi pas mamanya hamil, papanya si tukang roti itu nyuri kacang ajaib di rumah nenek sihir. Jadi sebagai balasannya, adik perempuannya si tukang roti diculik ama si nenek sihir dan diumpetin di hutan (Any guess siapa si adik nya tukang roti? Yup… Rapunzel (MacKenzie Mauzy)!).

Selain itu, si nenek sihir juga mengutuk keluarga si tukang roti gak akan punya keturunan lagi. Itulah sebabnya kenapa si tukang roti ama istrinya gak punya-punya bayi padahal mereka udah pengen banget. Nah si nenek sihir bilang dia mau menghapus kutukannya biar mereka bisa punya bayi dengan catatan dalam waktu 3 hari, mereka harus bisa menemukan jubah warna merah semerah darah, sapi warna putih seputih susu, sepatu emas, dan rambut warna kuning sekuning jagung. Semua barang ini diperlukan sama si nenek sihir biar dia bisa jadi muda kembali.

Jadilah si tukang roti pergi ke hutan. Dan si tukang roti pun amprokan (halah bahasanya! :P) sama si Little Red Riding Hood, Jack dan sapi putihnya, Cinderella dengan sepatu emasnya (disini sepatunya bukan terbuat dari kaca), dan Rapunzel. Nah harusnya gampang dong ya dapetin yang diminta sama nenek sihir?

Tapi ya jelas gak segampang itu dong. Mana maulah mereka ngasih secara cuma-cuma ke si tukang roti? Bahkan setelah akhirnya si tukang roti dapetin itu semua apa iya trus jadi selesai dan happily ever after?

Ternyata hasilnya malah kacau balau semua!

Review

Waaaaa gua suka banget ama film ini! Gimana gak… 4 dongeng dicampur jadi satu! Paling suka ama cerita-cerita cross-over macem begini. Jadi inget pas kecil dulu gua punya kaset Sanggar Cerita yang judulnya Pinokio Ketemu Cinderella. Sumpah gua gak bohong! Epic banget itu jaman dulu! Huahahaha. πŸ˜›

Gua suka semua-semuanya dari film ini. Gua suka lagu-lagunya. Gua suka ceritanya. Gua suka pemain-pemainnya.

Gua tuh suka kalo cerita dongeng trus dibikin ada penjelasan lebih nya gitu. Kayak disini diceritain kenapa kok sepatunya Cinderella ketinggalan satu? Disini ceritanya Cinderella nya sengaja begitu dan ada pertimbangan-pertimbangannya. Trus kenapa kok si Jack walaupun udah ngambil koin dan telur emas dari negara raksasa masih juga balik lagi ngambil harpa emas yang bikin raksasanya jadi ngamuk?

Dan gua suka ama twist ending-happily ever after nya itu! πŸ˜€

into the woods

<sumber gambar>

Pemain-pemainnya juga pada suka. Meryl Streep dan Emily Blunt udah pasti bagus acting dan nyanyinya, makanya mereka masuk nominasi Golden Globe Award plus Academy Award buat Meryl Streep. Johnny Depp juga bagus jadi Big Bad Wolf nya. Gitu juga si Chris Pine jadi pangerannya. Tapi gua sebenernya paling suka ama acting dan nyanyinya si Lilla Crawford yang jadi Little Red Riding Hood. Β Ternyata si Lilla ini emang pemain Broadway. Gak heran dah!

Yang kurang cocok sebenernya Anna Kendrick jadi Cinderella ya. Karena di benak kita kan Cinderella itu selalu berambut pirang ya. Hehehe. Tapi ya gak apa lah, suaranya si Anna Kendrick bagus soalnya. πŸ˜€ Lagian kalo mau nonton Cinderella yang pirang ntar nunggu Maret dah, Disney ngeluarin film live action nya Cinderella, kumplit ama sepatu kaca nya!

Tapi… perlu ati-ati nih buat yang punya anak kecil. Walaupun rating nya PG, gua bilang film ini kurang cocok buat anak kecil. Kalo udah se-Andrew sih ok lah ya. Si Andrew bisa ngikutin ceritanya dan suka ama filmnya. Tapi kalo seumuran Emma gak cocok dah.

Gua emang rada concern sebenernya mau bawa Emma. Pertama karena filmnya lumayan panjang. 2 jam aja gitu! Trus dari tokoh-tokoh jahatnya keliatannya emang rada β€˜nyeremin’ buat ukuran film anak kecil. Tapi berhubung pas nonton Maleficent aja si Emma seneng-seneng aja, plus Emma juga udah nungguin film ini karena tau ada Cinderella, Rapunzel dan Red Riding Hood, jadi ya udah lah diajak nonton. Dengan perjanjian sama Esther, kalo si Emma sampe rewel minta keluar di tengah film, si Esther yang bawa keluar. Bukannya gua jahat ya, tapi Esther kurang suka film dongeng-dongeng, buktinya dia tidur selama nonton. Sampe banyak ceritanya yang dia kagak tau. Hahaha. πŸ˜›

Beneran aja, ternyata Emma takut ama wolf dan giant nya (walaupun menurut gua gak ada serem-serem nya sih terutama wolf nya yang dibikin lucu-lucuan gitu). Dan film nya secara keseluruhan emang too dark juga sih (secara setting nya kebanyakan di dalem hutan ya :P). Belum lagi ada adegan-adegan yang terlalu sadis menurut gua, kayak pas sodara tirinya Cinderella pengen nyoba sepatunya, biar kakinya bisa masuk, jarinya dipotong ama si ibu tirinya! Yah walaupun gak diliatin sih pas jarinya dipotong, tapi tetep aja ya… sadis amat! πŸ˜›

Emma sih bilangnya takut-takut, tapi akhirnya nonton juga tuh sampe kelar.Β  Sambil makan popcorn dan minum susu 2 botol! πŸ˜› Tapi once again, gua gak rekomendasiin bawa anak balita nonton film ini ya… πŸ˜€

Anyway, buat guaΒ sihΒ film ini bagus banget! Gua kasih nilai 9 dah buat film ini! Love it! πŸ˜€

 

Iklan