#AEAEIndoTrip15 – The Wedding Day

Yak, mari kita mulai menulis tentang liburan kita ke Indo Desember kemaren ya. Ceritanya bakal panjang banget sampe gua juga bingung mau mulai ceritanya dari mana. Awalnya gua pengen cerita kronologis aja dari hari pertama sampe hari terakhir gitu ya, tapi gua pikir-pikir lagi gua mau ceritanya loncat-loncat aja dah tergantung moodΒ gua. Huahaha. πŸ˜›

Dan gua memutuskan untuk mulai dengan cerita pas wedding day nya ipar gua (adiknya Esther) karena acara wedding ini adalah salah satu alasan utama kita pulang Indo dan walaupun bukan kita yang married (ya iya kali masa mau married lagi? :P) tapi ribet nya kita buat wedding day ini mungkin ngalah-ngalahin pengantinnya sendiri. Hahaha.

Wedding day nya berlangsung tanggal 26 Desember, udah di penghujung acara liburan kita. Bertempat di Redtop Hotel, Pecenongan. Buat yang ngikutin cerita gua sejak masih di Weddingku lebih dari 10 tahun yang lalu, gua dulu married nya juga di Redtop Hotel. Bahkan cicinya Esther yang married nya 3 tahun sebelum kita, juga di Redtop Hotel. Mertua gua emang demen banget ama hotel ini karena deket ama rumah. πŸ˜›

Kita udah check in dari tanggal 25 siang. Jelas hotelnya udah uzur ya. Tapi amazingly masih terawat banget. Lobby nya masih bagus dan bersih. Keliatan kalo karpet dan sofa-sofa nya baru. Kita nginep di deluxe room. Yah kamarnya biasa aja sih. Udah keliatan dated walaupun ya tetep bersih. Karpet nya juga keliatan baru.

wed 5

Tanggal 26 itu sebenernya acaranya gak banyak, gak ada acara gereja segala, jadi gua kirain bakal bisa santai-santai. Tapi ternyata gak juga lho. Esther udah mulai make up dari jam 5 pagi. Kita abis breakfast jam 9-an juga udah mesti langsung siap-siap soalnya jam 11 udah kudu ke kamar pengantin buat acara foto-foto dan jemput-jemputan. Berhubung pengantin ceweknya bukan orang Indo jadi acara jemputannya dari kamar ke kamar aja di hotel. Praktis. πŸ˜€

wed 7

<lagi pura-pura jadi bride :D>

wed 8

<the cool ring boy with the cool bow tie… thanks uncle TomKuu for the bow tie! :D>

wed 6

<Kate – Emma – Sophie. Kate & Sophie ini kembar, anaknya cicinya Esther. Tapi malah Kate ama Emma yang lebih mirip ya? Hehe :D>

wed 12

<the happy couple>

wed 13

<the bride and the bridesmaids :D>

wed 9

wed 10

<nebeng poto di ranjang pengantin… jadi inget 10 tahun yang lalu! hahaha>

Trus makan siang juga di hotel aja dibeliin nasi campur kotakan sampe kira-kira jam setengah 2-an kita pada bubar jalan. Yang cewek-cewek mau retouch make up, yang anak-anak mau pada tidur siang. Harusnya begitu. Apa daya, anak kita (Emma maksudnya, kalo Andrew sih gak perlu tidur siang) gak mau tidur siang! Dan gua udah tau nih kalo Emma gak tidur siang, dia bakal cranky abis pas pesta malemnya! Haiyaaaa…

Anyway, pas balik kamar ternyata kok ada air netes-netes dari ceiling ke bathtub. Airnya warnanya coklat pula. Jijik banget. Langsung komplain dong. Pas diperiksa katanya itu air AC, bukan air kotor dari WC dan kalo dilap bakal brenti bocornya. Yah tetep aja dong ya, mau air AC atau air apa, tetep aja jijik. Mereka nawarin buat dipindahin ke kamar lain. Lha tapi tau sendiri kalo nginep hotel ama anak kecil, kamar kita udah berantakan sama barang-barang dimana-mana. Jadi gua bilang gua mau pindah kamar cuma kalo di-upgrade. Dan… kita pun di-upgrade ke club suite room. Hahaha.

Ini yang gua acungin jempol buat Redtop. Walaupun hotel tua tapi service nya bagus. Pegawai-pegawai nya pada sigap, sopan dan ramah-ramah banget. πŸ™‚

wed 14

Lumayan dah karena kamar yang suite ini jauh lebih terawat dibanding yang deluxe. Trus ada living room nya dan kamar mandinya juga gede banget dengan bath tub dan shower room terpisah.

Gak berasa tau-tau udah jam 3 dan udah harus mandi dan siap-siap soalnya jam 4 udah mesti turun buat teh pai.

wed 15

<the dress>

wed 11

<the shoes>

wed 16

<my beautiful girls :D>

wed 17

<the flower girls: Kate, Emma, Olivia, Sophie – pas petty coat dan headband nya masih ada kumplit :P>

wed 22

<foto sebelum teh pai – sebelum lepek bersimbah keringet hehehe :P>

Jam 6-an kita mulai makan malem untuk keluarga trus gladi resik. Dari 4 flower girls, 2 mogok. Hihihi. Olive ama Kate gak mau, mereka maunya jalan bareng mamanya. Jadi tinggal Emma ama Sophie aja. Ya udah lah theΒ show must go on kan.

Sekitar jam 7 lewat kita beneran udah mau masuk ke tempat resepsi, eh Emma juga gak mau dong berdiri di depan pengantin! Dia maunya berdiri di depan kita. Jadi akhirnya Emma dan Sophie jalan nebarin bunga nya di depan gua ama Esther. Berasa kita yang jadi pengantinnya gak sih? Huahaha. Ngaco abis ini anak… πŸ˜›

wed 3

<sumpah ini bukan pengantinnya… :P>

wed 23

<keliatan gak tuh si Emma jalan di depan kita :D>

wed 18

wed 20

wed 19

<liat tuh betapa lepeknya si Emma! :P>

wed 21

<the whole gank>

Trus mulai dah acara drama-drama. Si Emma yang udah cape dan ngantuk jadi moody abis. Hyper nya bukan main. Lari sana lari sini, loncat-loncat gak karuan. Keringetnya jangan ditanya, udah lepek gak karuan. Trus ntar nangis, ntar ketawa. Gua yang ngejagain si Emma juga jadi keringetan abis. Gua sampe komplain kok AC nya gak nyala. Berasa ngap banget dah. Ternyata gua tanya orang-orang lain mereka gak kepanasan, gua doang yang kepanasan sampe ngucur keringetnya gara-gara ngikutin si Emma. Huahaha.

Gua keringetan mungkin kombinasi antara cape ngejagain si Emma plus nervous karena takut acara puncak kita bakal berantakan.

Penasaran apa acara puncak kita? Hahaha.

Kita bakal perform di acara resepsi itu! πŸ˜€

Jadi awalnya mamaΒ mertua gua tuh lagi suka lagu You Raise Me Up nya Josh Groban dan nyuruh Emma nyanyi itu pas kawinan. Si Emma didengerin lagunya langsung menolak mentah-mentah. Jadi kita tawarin ke Andrew dan si Andrew langsung mau. Tapi lagu You Raise Me Up itu kan aslinya panjang dan ganti nada berkali-kali kan. Jadi gua bikin project sama Andrew, gimana kalo Andrew nyanyi sambil main piano sendiri? Bakal keren banget kan tuh! πŸ˜€ Gua tulisin iringan piano nya, lagunya dibikin lebih pendek dan ganti nadanya sekali aja. Berhubung ini pertama kalinya Andrew belajar nyanyi sambil main piano dan itu gak gampang lho, jadi kita udah mulai belajar dari sejak bulan Juli lalu. Yah belajarnya sambil nyambi sih ya diantara kesibukan sekolah dan les-lesan yang lain.

Tapi Andrew ini emang mantep. Disuruh belajar apa juga akhirnya dia bisa juga padahal sempet berasa susah banget pas belajar, tapi akhirnya bisa juga. πŸ˜€

Masalahnya gak sampe situ aja. Nah secara acara resepsinya tanggal 26, sementara kita udah nyampe di Jakarta dari tanggal 8. 3 minggu gak latian piano (di rumah bokap nyokap gua gak ada piano), si Andrew pasti bakal lupa dah! Jadilah sebelum kita pulang Jakarta tuh kita ribet nyari gimana mau nyewa piano. Nemu akhirnya dikasih tau temen, tapi mahal banget. 4 juta buat sebulan. Gua udah mau sih sebenernya karena gak ada pilihan lain kan, si Andrew harus latian piano (selain buat resepsi juga buat les nya biar gak lupa) – sampe di Instagram ada yang komen gua kayak Tiger Mom yang mana anaknya harus tetep latian piano pas liburan hahaha – tapi bokap gua ragu karena kalo ntar sampe banjir (rumah bokap gua gampang banjir soalnya) ntar malah ribet kalo ada piano di rumah.

Akhirnya bokap gua nemu ada sekolah musik deket rumah yang gua bisa nyewa ruangan kelas nya buat latian. Jadi sekitar 4 kali seminggu, tiap pagi gua ama Andrew pergi ke sekolah musik buat latian piano. Niat abis ya! Hahaha. πŸ˜€

But it paid off! Si Andrew performed bagus sekali pas di wedding party nya. Bangga banget dah sama Andrew. πŸ™‚

wed 4

Pas lagi gladi resik, awalnya para musisinya ngirain Andrew bakal main piano aja. Pas kita minta disiapin mic, mereka sampe kaget, wah dia sambil nyanyi juga. Hahaha.

Ini nih videonya. Silakan ditonton dah… πŸ˜€ (Jangan lupa matiin Soundcloud widget di bagian bawah blog ini ya sebelum nonton videonya).

Ada yang mau hire Andrew jadi wedding singer? πŸ˜€

Nah kalo masalah perform sih si Andrew emang gak pernah bikin gua nervous karena pasti ok-ok aja. Yang bikin nervous itu ya siapa lagi kalo bukan si Emma bear!

Jadi masih request dari mertua, papaΒ mertua gua suka ama lagu A Thousand Year nya Christina Perri dan once again nyuruh Emma nyanyiin lagu ini. Kali ini si Emma setuju karena dia emang suka ama lagunya. Masalahnya lagunya lumayan panjang dan gua amat sangat gak yakin si Emma mau perform sendirian mengingat jam pestanya yang malem begitu. Jadi… kita rencana untuk perform as a family!

Emma nyanyi solo bagian awal, Andrew nyanyi solo bagian tengah dan mereka plus Esther bakal nyanyi barengan di bagian akhir. Sementara gua bakal ngiringin main piano. Serasa Von Trapp family gak sih? Hahaha.

Gua excited banget lho kita mau perform bareng begini. Pertama kalinya nih kan kita perform as a family in front of public! πŸ˜€

Tapi balik lagi ya masalahnya ama si Emma yang moody banget. Kita di LA emang beberapa kali latian, tapi di Jakarta cuma latian sekali doang. Setelah itu si Emma gak pernah mau latian. Dan seperti yang gua takutkan, pas dipanggil buat perform waktu resepsi… si Emma mogok! Yah secara udah jam setengah 9 lewat, si Emma udah cape dan ngantuk (Emma kan jam tidurnya jam setengah 8), jadi gua udah antisipasi si Emma bakal mogok. Tapi sayang banget kan ya kalo batal secara kita udah latian. Jadilah pake jurus diiming-imingin reward (toh emang tiap kali anak-anak perform pasti kita kasih reward kok), yang mana dia pengen dibeliin boneka Ariel, baru dah dia mau.

Mau naik panggung, tapi gak mau berdiri di depan, maunya dipangku sama gua. Haiyaaa… Gimana gua bisa main piano kalo mesti mangku dia kan? Akhirnya dia setuju untuk duduk di sebelah gua. Masalahnya pianonya kan di belakang ya jadi si Emma gak gitu keliatan dari depan. Yah sudahlah yang penting dia mau nyanyi ya. πŸ˜›

wed 24

wed 2

Here is the video… πŸ˜€

Ah… I am so proud of my family! Very. Very. Proud! πŸ˜€

Gua jadi inget dulu pas kita masih kecil, bokap gua pernah berencana kita sekeluarga untuk nyanyi lagu Do Re Mi (dari The Sound of Music) untuk perform di acara kawinan sodara. Tapi apa daya, kita anak-anaknya pada tengil, jadi kita pada gak mau disuruh latian dan batal perform dah. Sekarang gua jadi nyadar, pasti bokap gua kecewa ya ama kita dulu. Padahal kan bokap gua tau kalo kita semua pada bisa nyanyi jadi pasti pengen ngasih liat ke orang lain gitu ya. Entah kenapa kita dulu begitu ya. Hehehe. πŸ˜› Untung anak-anak gua pada mau disuruh perform bareng begini. Hahaha.

So begitulah acara wedding nya. Kira-kira sampe jam 10 malem kita balik kamar dengan kondisi badan rontok dan baju basah kuyup keringetan. Hahaha. Tapi seneng karena semua berjalan lancar. πŸ˜€

Kita juga puas sama semua vendor-vendor nya dari hotel, WO, make up artist (si Esther puas banget ama MUA nya dan gua juga setuju sih emang hasil make up nya bagus banget), dekorasi sampe musicians nya.

Fast forward setelah kita balik ke LA, kita beliin reward buat anak-anak. Si Emma tadinya kan mau boneka Ariel tapi di Indo kemaren dia dapet 3 boneka Ariel, jadi dia gak jadi terlalu mau lagi. Akhirnya setelah galau milih mainan, akhirnya beli Draculaura dari Monster High. Si Emma emang demen banget ama Draculaura ini, padahal jelek banget ya tampangnya. πŸ˜› Di foto ini si Emma lagi berekspresi kayak Draculaura katanya. πŸ˜›

wed 26

Sementara si Andrew dari waktu itu udah pengen banget beli sepatu Converse tapi gak gua beli-beliin abis mahal. Hahaha. Akhirnya kemaren ini keturutan dah dia beli sepatu Converse yang motif Union Jack ini. Keren ya… πŸ˜€

wed 25

Ya udah segini dulu ceritanya. Baru cerita tentang 1 hari aja udah begini panjangnya, gimana ceritain 20 hari sisanya ya? Huahaha. πŸ˜€

Related posts:
#AEAEIndoTrip15 – The Crazy Surabaya Culinary Trip

Iklan