Father And Daughter Part 4

father daughter 2015

Kalo ditanya, Andrew atau Emma yang lebih deke tama gua, dua-duanya sih deket banget ya ama gua. Tapi kalo ditanya siapa yang lebih manja ama gua, emang keliatan banget kalo Emma lebih manja ama gua. Apa mungkin emang kalo anak cewek begitu ya. Lebih manja. πŸ˜€

Dikit-dikit minta gendong, minta pangku, kalo tidur suka nempel-nempel, minta dipeluk… Si Esther sampe suka bilang katanya gua terlalu manjain Emma. πŸ˜› Tapi ya gimana ya… rasanya seneng aja dimanja-manjain gitu. Hahaha.

Tapi si Emma ini walaupun manja nya emang banget-banget, tapi juga bisa jadi pengertian dan reliable banget lho. Contohnya pas kejadian hari Kamis kemaren ini…

Buat yang ngikutin Instagram dan Facebook nya Esther pasti udah tau ya ceritanya. Si Esther kena vertigo dan jatuh pas lagi di dokter (kejadiannya pas dia lagi adaΒ doctor appointment pagi itu) jadi akhirnya disuruh masuk ER (UGD).

Dan Emma was such an angel! Dari paginya kita mesti desek-desekan pas naik bus ke hospital karena lagi rush hour (kita gak naik mobil karena mobilnya Esther yang bawa pas dia lagi ke dokter), sampe end up nya kita mesti nongkrong di koridor ER selama 11 jam! Bener-bener yang cuma disediain 1 kursi doang di sebelah ranjangnya Esther.

Mana gua gak bawa apa-apa kan karena gua dapet kabarnya itu pas lagi nganterin Andrew sekolah jadi gak sempet pulang rumah lagi buat bawa barang-barangnya Emma. Untungnya emang rumah sakit nya service nya bagus banget. Staff nya sangat ramah dan akhirnya ngasih Emma kertas buat mewarnai lengkap dengan caryon nya, Frozen play pack, boneka 2 biji dan dipinjemin iPad yang udah diisi sama apps yang appropriate buat pre-schoolers.

Emang sih mainan-mainan itu ngebantu banget, tapi masing-masing paling dimainin setengah jam doang sama Emma. Sisanya? Ya kita bengong-bengong aja disana, ngeliatin tube station yang adanya pas di tempat kita duduk. Tiap ada tube yang dateng dan pergi, si Emma ketawa-ketawa mulu. Trus ya gua ama Emma ngobrol sama nyanyi-nyanyi aja. Sempet tidur juga si Emma di gendongan gua sambil duduk di kursi selama sejam-an. 11 hours of father and daughter’s bonding time. πŸ˜›

11 jam duduk di koridor rumah sakit itu asli capenya bukan main lho. Tapi si Emma anteng banget. Gak ada rewel-rewelnya. Gak ada manja-manjanya. Makan siang dan malem di kantin juga pinter. Sampe semua suster-suster sama pasien lain juga pada suka ama Emma. Mereka bilang gak pernah ngeliat anak balita bisa tahan berjam-jam tanpa rewel begitu di ER. πŸ˜€ Sampe pas akhirnya kita mau pulang, semua pada saying good bye gitu ke Emma. πŸ˜€

So proud of her. Walaupun biasa selalu gua manjain, tapi di saat lagi tough ya dia bisa kok gak bermanja-manja. πŸ™‚

Selain itu, Emma juga kemaren ini jadi motivasi gua buat bikin lagu baru! πŸ˜€

Ternyata ya, terakhir kali gua bikin lagu itu adalah November 2013 (di postingan yang ini)! Gile bener, udah 1,5 tahun yang lalu!

Sebenernya beberapa bulan yang lalu gua ada kepikir lagu. Cuma baru kepikir bagian depannya doang. Biar gak lupa, gua rekam di digital piano gua. Sekedar ngerekam tanpa ada rencana mau dikelarin lagunya anytime soon. Males. Hahaha. Eh kemaren ini pas pagi-pagi si Emma lagi main-main piano, dia iseng mencet sana sini dan kepencet lah itu lagu rekaman gua. Dia langsung diem ngedengerin trus dia bilang,”This song is very good! What song is this? Can I listen to this song when I sleep tonight?” πŸ˜€

Ya ampun dapet pujian dari Emma tuh (secara pujian anak kecil kan tulus ya pastinya :D) tiba-tiba langsung semangat membara buat ngelarin lagunya. Jadi malem itu juga gua kelarin lagunya (idenya juga bisa-bisanya langsung dateng aja gitu :P) dan tentunya lagu ini didedikasiin khususΒ buat Emma… jadi judul lagunya adalah Emma’s Song. πŸ˜€

Silakan dengerin nih lagu yang menurut Emma bagus itu… Hehehe.

PS. By the way, Esther sekarang udah feeling much better. Hasil test darah, kencing, CT scan dan MRI nya semuanya bagus jadi gak tau kenapa dia bisa vertigo. Nanti minggu depan mesti follow up ke dokter lagi.

PS lagi. Buat yang mau baca Father And Daughter yang sebelum-sebelumnya, silakan klik disini ya: part 1, part 2, part 3.

Iklan