#AEAEIndoTrip15 – The Crazy Surabaya Culinary Trip

Salah satu highlight yang bikin gua excited banget pas pulang Indo kemaren ya adalah culinary trip ke Surabaya ini! Gimana gak, terakhir gua ke Surabaya itu tahun 2003, 12 tahun yang lalu! Pas tahun 2009 kita pulang Indo juga gak sempet pergi ke Surabaya. Sebagai arek Suroboyo, tentunya gua kangen banget dong ya sama makanan-makanan Surabaya-an. πŸ˜€

Sejak kita merencanakan mau pulang Indo ini, gua udah bilang ke Esther kalo gua pengen ke Surabaya, sehari aja. Jadi rencananya anak-anak ditinggal di Jakarta, trus gua ama Esther ke Surabaya pulang hari (berangkat pagi, pulang malem) cuma untuk makan-makan. Eh ya sama ketemu keluarga juga sih. πŸ˜› Tapi setelah agenda liburan semakin padat merayap kayak macetnya Jakarta (ya ampun Jakarta ya macetnya gak tahan banget! :P), akhirnya kita terpaksa misah. Esther dan anak-anak ke Bali bareng keluarganya Esther, sementara gua bareng keluarga gua ke Surabaya. Yang tadinya mau pulang hari akhirnya jadi nginep semalem karena setelah didaftar makanan dan tempat yang mau dikunjungi, kayaknya gak keburu kalo pulang hari. Huahaha. πŸ˜› Oh ya makanan yang gua kangenin itu makanan-makanan jadul dari tahun 80-90an ya. Jadi semacam Bu Kris tentu gak masuk daftar karena walaupun terkenal tapi itu bukan makanan yang gua kangenin. πŸ˜›

So here is the story…

sby1

Hari Jumat tanggal 11 Desember, kita naik pesawat Air Asia penerbangan jam 7 pagi. Nyampe Surabaya, ngambil bagasi, nunggu jemputan, kira-kira jam 9-an lah kita keluar dari bandara Juanda. Hari Jumat itu dengan baik hatinya, temen cici gua ngambil cuti buat nganterin kita keliling-keliling! πŸ˜€

Soto Madura Gubeng Pojok, Jl. Kusuma Bangsa

Pemberhentian pertama tentunya adalah makanan terenak sedunia, apalagi kalo bukan soto Madura Gubeng Pojok! πŸ˜€

Jadi ceritanya, pas nyokap gua hamil gua itu ngidamnya makan soto Madura. Entah ngaruh dari sono atau gak, tapi emang jatohnya gua ini sukaaa banget lho makan soto Madura dari sejak kecil sampe sekarang. Gak pernah ada bosen-bosennya. Dulu pas kecil, setiap hari Minggu gua selalu pergi makan soto bareng bokap nyokap gua. Walaupun dulu gua kurus kecil dan makannya susah, tapi kalo makan soto gua bisa abis 2 porsi sekali makan. Nasi nya kalo dulu dibungkus daun, gua bisa makan sampe 7 bungkus sekali makan. Mampus gak? Saking rakusnya kalo udah ketemu soto. Hihihi. Jatohnya pas pulang rumah trus sakit perut, berasa sotonya nyangkut di tenggorokan trus muntah. Hahaha. Bokap nyokap gua gak pernah tau tuh kalo dulu gua begitu. Kekenyangan sampe muntah. Baru kemaren ini gua ceritain. Hahaha. πŸ˜›

Anyway… walaupun soto Madura yang gua suka gak harus Gubeng Pojok, tapi soto Gubeng Pojok ini soto yang paling femes di Surabaya. πŸ˜€

sby2

Tempatnya masih sama persis kayak dulu. Tetep jelek dan panas. Hahaha. Tapi yang penting sotonya dong ya… mantap! Yang disayangkan sekarang nasinya pake piring, gak pake daun lagi. Jadi kurang pegimanaaa gitu. πŸ˜€

sby3

Gua kalo makan soto Madura tuh selalu minta isinya babat sama paru. Nah ini gua gak tau asal usulnya gimana kok gua bisa suka babat paru, soalnya nyokap gua makannya daging, kalo bokap makannya campur. Gak inget gua awal perkenalan gua sama babat paru ini gimana. πŸ˜›

SMP Dapena, Jl. Sumatera

Kenyang makan soto, kita pergi mampir ke SMP Dapena, sekolah gua jaman dulu. Gua cuma setaun sih sekolah disini trus pindah ke Jakarta, tapi gua masih inget gedung sekolahnya. Dan sampe sekarang masih sama persis. Tetep jelek (kok perasaan dari tadi jelek-jelek mulu ya tempat di Surabaya? huahaha :P), cuma ruangan kelas nya sekarang dikasih AC aja. Gak apa lah sekolahnya jelek, yang penting kan muridnya ganteng. πŸ˜›

sby30

Kalo Jumat ternyata pulang cepet karena pada Jumat-an (sekolah Dapena ini menganut 5 agama), jadi pas kita kesono sekolahnya udah bubar tapi masih sempet ketemu beberapa guru termasuk wali kelas gua dulu. Hebatnya guru-guru ya masih pada inget aja ama gua walaupun dulu cuma sekolah disana setahun ya. Mungkin karena kegantengan gua terlalu susah untuk dilupakan. Huahaha. πŸ˜›

SD Dapena, Jl. Dinoyo

Nah yang lebih banyak kenangan ya di sekolah SD gua. Secara 6 tahun ya gua disono. Hahaha. Sayangnya guru-gurunya pada lagi keluar, cuma ketemu sama ibu TU aja yang once again masih inget lho ama gua. πŸ˜€

sby20

Di sini gua sempet nyusurin bagunannya. Kelas-kelasnya. Aulanya. Semuanya gua masih inget banget. Sampe UKS nya tempat dulu gua sering bertugas jadi dokter kecil. Hahaha. Seneng ternyata ya napak tilas begini, jadi keinget lagi masa-masa kecil dulu. πŸ˜€

Patung Sura & Baya

Abis itu kita ke kebun binatang Surabaya, cuma demi buat poto ama logonya Surabaya nih, si ikan sura (ikan hiu) dan buaya.

sby4

Iseng doang sih foto disini cuma mau ngasih liat Andrew soalnya waktu itu gua pernah ceritain tentang legenda Surabaya dimana ikan sura dan buaya berantem memperebutkan daerah kekuasaan. Hayo ada yang tau gak legenda nya Surabaya ini? πŸ˜€

Kita bener-bener cuma yang parkir di pinggir jalan, turun buat poto trus cabut lagi. Hahaha.

Rumah masa kecil, Jl. Cimanuk

Nah ini juga salah satu napak tilas buat mengenang masa kecil yang indah. πŸ˜€ Rumah dimana gua tinggal sejak lahir sampe umur 13 tahun. Rumah kuno yang walaupun kalo malem berasa angker tapi kalo siang selalu rame apalagi kaloΒ weekendΒ sepupu-sepupu gua pada dateng dan kita main bareng. Rumah yang letaknya persis di sebelah rumah duka (dan masih sampe sekarang) makanya banyak cerita-cerita horor disini tapi untungnya kita gak pernah ngeliat yang aneh-aneh sih. Huahaha.

Pemilik barunya lagi di luar kota, tapi ada penjaganya. Cici gua udah telpon dulu ke pemiliknya buat minta ijin buat masuk dan dikasih. Baik orangnya. πŸ˜€

sby21

Rumahnya sekarang udah gak keliatan seangker dulu. Walaupun bangunannya tetep sama, tapi catnya yang putih dan ubinnya yang baru (dulu pake ubin tegel kunci kuno gitu lho) bikin rumahnya jadi lebih berkesan terang. Apalagi dulu di bagian tengah ada meja sembahyangan segala. Hahaha.

Di foto atas tuh keliatan lubang-lubang anginnya itu yang katanya (bagi orang yang bisa ‘liat’ :D) ada kepala-kepala orang tuh di setiap lubangnya. Huahaha. Kalo penasaran, baca ceritanya disini dah. πŸ˜€

Beberapa ruangan udah direnovasi. Kamar tidur gua dulu udah gak ada, dijadiin ruang makan. Kamar mandi nya yang dulu juga serem juga udah gak ada. Hahaha. Rumahnya sendiri gua berasa kok jadi lebih kecil ya. Masih gede sih tapi gak segede dulu rasanya. πŸ˜›

Ciputra World

Bukan karena mau ke mall sebenernya, tapi karena katanya kalo mau makan kupang lontong ya disini yang enak.

sby6

Eh dasar gak jodoh, katanya gas nya tau-tau mati jadi gak tau kapan mereka bisa masak lagi. Batal dah makan kupangnya. πŸ˜›

Porong Wei

Tapi gak jadi makan kupang, jadinya makan ote-ote Porong. Ote-ote (semacem bakwan gitu lah kalo di Jakarta ya) Porong ini terkenal banget. Nah sekarang ternyata udah masuk ke mall-mall. Cuma kalo yang di mall ini ote-ote nya halal, jadi kurang nendang. πŸ˜€

sby5

Moncheri

Trus yang gak boleh dilewatkan adalah makan es krim Zangrandi! πŸ˜€

sby31

Jadi awalnya nama es krim nya tuh Zangrandi, trus pecah bisnis keluarganya jadi muncul Moncheri, trus pecah lagi sekarang muncul yang namanya Jasmine. Tapi intinya es krim nya sama rasanya, menunya juga sama, jadi gak perlu bingung sama nama-namanya. πŸ˜›

Kalo makan Zangrandi, favorit gua adalah Mocha Macedonia ini…

sby7

Es krim mocha disiram rum. Enaknya luar biasa… πŸ˜€ Sebenernya es krim soda nya juga enak. Tapi kalo makan es krim soda jatohnya suka jadi kembung karena kebanyakan soda. Hahaha.

Bakwan Kapasari, Jl. Mayjen. Sungkono

sby8

Gile gak tuh dari tahun 1931 lho! Hahaha. Emang bakwan Kapasari ini the best baso in the world dah. Gak ada yang bisa ngalahin. πŸ˜€

Oh ya, buat orang Jakarta jangan bingung ya. Bakwan di Surabaya itu artinya baso, bukan gorengan kayak di Jakarta. Gua inget pernah pas lagi business trip ke Surabaya, trus gua ngajak temen-temen kantor gua (yang adalah orang-orang Jakarta) makan disini. Setelah kita udah makan basonya, ada yang nyeletuk “lha bakwannya mana?”. Huahaha. πŸ˜›

Andalan gua kalo makan disini adalah bakwan kasar (baso urat) dan somay nya…

sby9

Enaaak banget! Ngeliat foto ini bikin gua jadi ngiler lagi. Hahaha. Itu keliatannya dikit ya tapi baso nya lumayan gede tuh. Gak heran harganya mahal bener. πŸ˜€

By the way, pas disana ngeliat ada timbangan barang trus gua iseng-iseng nimbang. Eh ternyata berat badan gua turun dari 66.7 kg (sehari sebelum berangkat ke Indo) jadi 65 kg. Eh pas gua posting di Instagram langsung dicerca dong gua, katanya timbangannya salah… Ih pada sirik dah… πŸ˜›

sby10

Swiss Bell-In Hotel, Jl. Mayar Kertoarjo

Berhubung udah kenyang, jadi mari kita check in di hotel dulu. πŸ˜€ Kita nginepnya di Swiss Bell-In hotel karena murmer. Hahaha.

sby11

sby12

Untuk harganya yang murmer, hotelnya ok juga lho. Bersih banget dan nyaman.Β RecommendedΒ deh hotel ini. πŸ˜€

Boncafe, Jl. Pregolan

So I have lived in Los Angeles for 8 years now, but if you ask me about the best steak, my solid answer would beΒ Boncafe! πŸ˜€

Mungkin karena ini adalah steak pertama gua ya. Just like the first love, the first steak never dies too! πŸ˜€ Tapi gua rasa semua orang Surabaya sependapat ama gua. Buktinya restoran steak ini dari tahun 80-an sampe sekarang masih tetep rame bukan main. Dari 1 cabang sampe bercabang-cabang. Tadinya kita mauΒ reserveΒ tempat (oh yeah, if you want to go to Boncafe on the weekend, you’d better make a reservation first!) yang di cabang Manyar supaya deket dari hotel, tapi udah fully booked! Akhirnya kita dapet yang di Pregolan. Gak apa juga sih karena di Pregolan ini lebih baru tempatnya jadi sekalian kita nyobain ya. πŸ˜€

Restorannya gede, 2 lantai. Yang atas dipake buat acara ulang tahun. Yang bawah tetep penuh. Parkirnya sampe mesti valet. Kebayang gak enaknya makanannya gimana sampe orang-orang selalu berbondong-bondong ke restoran ini selama lebih dari 30 tahun ini? πŸ˜€

Buat pembuka, gua mesen sop merah (alias tomato soup). Gua sukanya di Boncafe ini sop merahnya ada lidah sapinya. Jadi kayak yang nyokap bikin di rumah.

sby15

Tapi sayangnya rasanya biasa aja. Gak seenak yang gua bayangin. πŸ˜›

Dan ini dia si bintang utama.Β My delicious chicken steak…

sby16

Buat orang Jakarta pasti mikir, oh steak model kayak Gandy gitu ya. Mungkin penampakannya mirip ya. Tapi saos steak nya itu lho…. Enak banget! Dan sampe sekarang masih enak pake banget! Gua selalu siram saos nya banyak-banyak soalnya that’s the best part! πŸ˜€ Gua dulu pas kecil sampe suka berimajinasi punya keran di dapur yang bisa ngeluarin saos steak nya Boncafe ini. Kayaknya makanan apapun kalo disiram saos Boncafe ini bakal jadi enak! Hahaha. πŸ˜€

Puas gua makan disini. Kalo gak inget perut dan rencana makan-makan besok yang masih banyak, gua bakal mesen lagi tuh steak nya! πŸ˜›

We spent hours that night inΒ Boncafe soalnya sekalian ketemuan sama om tante dan sepupu-sepupu. Seru ngobrol ama mereka after all these years. Dan ternyata pada narsis semua jadi yang ada foto-foto mulu gak kelar-kelar. Sampe udah keluar mau pulang juga fotoooo mulu. Hahaha.

sby13

sby18

sby19

Those are 2 pictures out of thousands that we took that night! Haha. It was so much fun! πŸ˜€

Roti Sisir Matahari, Bilka Jl. Ngagel

Lanjut ke hari Sabtu tanggal 12 Desember…

sby22

Kita sengaja ngambil hotelnya yang tanpaΒ breakfastΒ soalnya rugi banget ya kalo udah ke Surabaya tapi sarapannya di hotel! Ogah! πŸ˜›

Pas lagi jalan siang, tiba-tiba gua keinget ama roti sisir Matahari, eh malemnya pas makan di Boncafe salah satu tante gua udah beliin. Hehehe. πŸ˜€

Roti sisir nya ternyata udah gak seenak yang gua bayangin dulu. Entah kenapa ya tapi rasanya jadi kok biasa aja. Dulu rasanya kok enak banget. Nah tapi roti warembol Sendowo nya masih enaaak! Roti ini padahal cuma sekedar roti yang diisi mentega dan coklat meses tapi gak tau kenapa kok rasanya bisa enak banget gitu ya. πŸ˜€

Soto Madura Tropicana, Jl. Ngagel

Temen cici gua masih nawarin buat nganterin kita hari itu, tapi asli kita gak enak ati lho. Jadi hari Sabtu nya ini kita dijemput dan dianter-anterin sama sepupu gua. Paginya kita dijemput buat ke rumahnya dulu sekalian sowan sama oma nya.

Disana udah dibeliin soto Madura (Again? Iya gua kalo di Surabaya kudu makan soto Madura setiap hari :P) Tropicana yang katanya lagi terkenal sekarang.

sby23

Sayang gak ada parunya. Tapi kuahnya sama enaknya kok sama Gubeng Pojok. πŸ˜€

Rujak Cingur Delta

Rujak cingur di Delta Plaza (alias Plaza Surabaya) ini udah juaranya rujak cingur dah. Pas gua ngerencanain pergi ke Surabaya, beberapa orang bilang kalo rujak Delta udah gak ada lagi. Sempet kecewa. Tapi ternyata masih ada kok sodara-sodara! πŸ˜€

sby24

Keliatan kan betapa senangnya gua bisa menginjakkan kaki di tempat ini lagi! Hahaha. Tempatnya pun masih sama persis kayak dulu.

Nah ini dia nih si rujak cingur (btw pada tau kan cingur itu apaan? Cingur itu idungnya sapi. :D)…

sby25

Sumpah ya, rujak cingur ini enaknya luar biasaaaa… πŸ˜€

Kupang Lontong Si Mbok, Grand City

Abis dari Delta, kita cabcus ke Grand City buat makan kupang. Tapi kita jalan-jalan dulu buat nurunin makanan. Gile kenyang juga ya abis makan roti, soto dan rujak cingur itu! Huahaha. πŸ˜›

sby26

Sayang amat disayang, sate kerangnya lagi gak ada! Plus kupang nya pun setelah dimakan kok amis ya. Rasanya pun kurang nendang, kayaknya kurang petis dah. Gua kurang suka nih kupang nya Si Mbok ini.

Jasmine

Rasanya di setiap mall di Surabaya pasti ada kedai es krim Zangrandi. di Grand City ini namanya Jasmine.

sby27

Gak… gua gak makan empat-empatnya kok! πŸ˜›Β At that pointΒ sebenernya perut gua udah mau meledak, tapi rasanya kok sayang kalo harus melewatkan kesempatan makan es krim Zangrandi sekali lagi ya sebelum balik ke Jakarta. πŸ˜› Jadi kali ini gua mesen Mocha-Vanilla Macedonia. Sekenyang-kenyangnya gua, ternyata masih ada space buat es krim Zangrandi. Hahaha. πŸ˜›

Hoka-Hoka Bento

Dari Grand City sempet ke Galaxy Mall nyariin mainan buat oleh-oleh si Andrew dan Emma, ke Bilka buat beli roti sisir lagi, nge-pak barang-barang trus langsung cabut ke Juanda. Kita bakal balik ke Jakarta pesawat jam 8.

Nunggu di bandara, tadinya gua pengen makan padang (makan lagi? :P) tapi ternyata gulai kikilnya abis. Jadi akhirnya makan Hokben dah. Walaupun emang bukan masuk di itinerary buat dimakan di Surabaya, tapi gua emang pengen kok makan di Hokben. Pengen chicken teriyaki dan ekado nya! πŸ˜€

sby28

Cici gua tadinya katanya mau share eh akhirnya gak jadi. Yang ada gua makan sendiri dah termasuk salad nya (salad nya Hokben enak!! :D). Hokben masih enak kayak dulu ya. Gak berubah rasanya. πŸ˜€

Trus ya udah dah, berakhir sudah my Surabaya culinary trip ini. Walaupun ujung-ujungnya besoknya gua jadi sakit (more on this later ok? :D) tapi gua gak menyesali trip gila ini kok. Gua puassss sekali sama trip makan-makan (dan napak tilas) ini! Hahaha. The lesson learned mungkin next time kalo gua ada kesempatan ke Surabaya lagi, gua bakal nginep 2 malem kali ya biar makannya gak perlu serakus itu dalam sehari. Hahaha. Nyokap gua sebenernya dari awal udah suggest untuk 2 malem aja, tapi gua keukeuh bilang kalo 1 malem juga cukup lah. πŸ˜›

So longΒ Surabaya!Β I’ll be back someday! πŸ˜€

sby29

Related post:
#AEAEIndoTrip15 – The Wedding Day