Christmas Showcase

Seperti kata pepatah “orang ganteng juga manusia”, gua juga punya kelemahan. 😛 Salah satunya adalah gua ini orangnya terlalu anxious. Bawaannya apa-apa terlalu dipikirin jadi gampang senewen.

Walaupun gua dari dulu selalu juara kelas dan lulus kuliah sebagai lulusan terbaik (boleh dong ya nyombong! :P), tapi percaya gak percaya, setiap kali gua mau ujian tuh gua selalu deg-deg-an. Pokoknya pas masuk kelas di hari ujian, jantung gua langsung dag-dig-dug kenceng banget. Suer, gua gak bohong!

Walaupun gua tiap taun selalu ikut konser dan festival electone, tapi setiap kali giliran gua main selalu gemeteran. Sampe kaki juga gemeteran semua kalo lagi main di panggung. Padahal belasan taun lho gua selalu ikut konser/festival gitu, dan setiap kali main tetep aja gemeteran.

Waktu udah kerja juga setiap kali dikabarin kalo mesti dinas keluar kota (gua sangat amat gak suka disuruh dinas keluar kota), walaupun dinasnya masih 2-3 minggu lagi, sejak dapet kabar itu gua bakal langsung bete dan kepikiran banget ngebayangin ntar mesti dinas keluar kota.

Jangan dipikirin? Ya maunya gitu ya. Udah sering lho gua berusaha ngomong ke diri sendiri untuk gak usah mikirin. Toh masih lama. Toh nantinya mesti djalanin anyway. Ngapain dipikirin. Tapi gak bisa. Tetep aja otomatis kepikiran. Aneh. Emang! 😛

Sekarang udah gak ada ujian, gak ada konser-konser (eh tapi masih inget gak betapa gua deg-deg-annya pas main piano di sekolah Andrew taun lalu (klik disini buat baca ceritanya)? :D), gak ada dinas keluar kota, jadi udah gak senewen lagi dong?

Tetep aja tuh senewennya gak bisa ilang. Sekarang senewennya lebih ke anak. Dari sejak pertama kali Andrew ikutan music recital 5 tahun yang lalu (klik disini kalo mau baca ceritanya), jangan ditanya betapa deg-deg-annya gua. Dan setelah bertahun-tahun emang sih belakangan udah gak begitu deg-deg-an lagi karena si Andrew nya sendiri kagak nervous dan main nya selalu baik-baik aja. Kalo ada salah juga gak pernah sampe fatal salahnya. Padahal sebenernya kenapa mesti deg-deg-an kan? Kalo emang mainnya salah trus kenapa? Ya gak apa juga kan… Gua toh akan tetep ganteng-ganteng aja. Tapi entah kenapa gua tetep deg-deg-an. Senewen.

Nah belakangan si Andrew udah gak bikin senewen, sekarang giliran Emma yang bikin senewen. 😛

Hari Minggu kemaren adalah pertama kalinya si Emma ikutan konser nyanyi (Christmas showcase) dari tempat les nyanyinya Andrew dan Emma, dan si Emma bakal nyanyi I’ll Be Home For Christmas.

Semua udah tau kan kalo Emma pinter nyanyi (klik disini sama disini kalo mau liat video Emma nyanyi)? Mungkin kalian juga masih inget kalo Emma juga berani nyanyi di panggung kayak pas acara 17 Agustusan kemaren ini (klik disini kalo gak inget ceritanya :D)? Jadi kenapa gua mesti senewen?

Yah Emma emang pinter nyanyinya. Gua juga tau dia udah hafal lagu yang dia mesti nyanyiin. Masalahnya, Emma itu keras kepala. Dia cuma mau nyanyi kalo dia pas mau nyanyi. Dan rata-rata kalo disuruh, dia malah jadi gak mau nyanyi. Kayak pas acara 17-an kemaren itu, itu dia sendiri yang mau nyanyi, makanya dia mau ke panggung. Nah tapi showcase kemaren ini kan kita yang nyuruh. Jadi… belum tentu dia mau nyanyi! 😛

Sampe akhirnya gurunya bikin back-up plan. Dia nge-save lagu Let It Go di playlist nya just in case Emma gak mau nyanyi lagu Natal tapi mau nyanyi Let It Go. Daripada gak nyanyi sama sekali kan. 😛 Beneran dong pas rehearsal sehari sebelum konser, si Emma mogok nyanyi. Let It Go pun dia gak mau nyanyi. Mampus! Andrew yang bakal announce si Emma sampe ama gurunya diajarin gimana ngomongnya just in case kalo Emma beneran mogok nyanyi pas hari Minggu. Gua yang emang udah senewen sejak minggu-minggu sebelumnya (iya gua gak lebay, tapi emang beneran udah mulai senewen nya berminggu-minggu sebelumnya :P), tambah senewen aja!

Plus lagi… konsernya sore aja dong… dimana itu waktu-waktunya si Emma udah mulai ngantuk (si Emma kan kalo pagi bangun jam setengah 7 dan gak tidur siang pula) dan Emma kalo udah ngantuk itu tanduknya keluar (ini gua akui sifat jelek yang nurun dari gua sih… heran ya kenapa kok sifat jelek aja bisa nurun segala! :P). Coba… gimana gua gak semakin senewen?? 😛

Oh ya padahal kita udah iming-imingin si Emma hadiah lho. Tapi ya balik lagi saking keras kepalanya ini anak, gua tetep gak bisa yakin kalo iming-iming hadiah nya bakal bener-bener ngefek atau gak. 😛

Anyway… datanglah hari Minggu yang udah dinanti-nantikan! Seharian itu kita gak kemana-mana, di rumah aja biar Emma gak cape. Andrew dibilang-bilangin untuk bantu biar si Emma gak bad mood. Ribet banget ya? 😛

Sekitar jam 2 siang udah siap-siap mau pergi. Untung si Emma seneng banget nih ama dress merah ini…

showcase6

Untungnya lagi di tempat konser pas udah ketemu anak-anak lain, si Emma keliatan seneng main ama mereka. Ada sekitar 14 orang yang ikutan showcase kemaren. Dari anak kecil sampe orang tua. Dari yang profesinya tentara sampe SVP. Bener-bener mixed. Tapi seru jadinya. 😀

Ngeliat si Emma mood nya bagus gitu, udah pengen banget gua bilang ke gurunya untuk majuin urutannya secara si Emma dapet urutannya di tengah-tengah. Tapi gua tahan-tahan dah sambil berusaha meyakinkan diri untuk gak senewen. 😛

Sampe gilirannya Andrew. Andrew nyanyi lagu All I Want For Christmas Is My One Front Tooth.  Si Andrew sih gak usah ditanya dah, anak ini pede banget. Selain pinter nyanyi, dia juga ternyata cocok jadi presenter. Sebelum nyanyi dia ngomong dulu ke penonton kalo dia abis nulis surat ke Santa Claus, trus nanya ke penonton pada mau tau gak dia pengen apa buat Natal? Trus kan penontonnya pada jawab mauuuu, trus si Andrew nyanyi dah dan di lagunya itu dia cerita kalo dia pengen gigi depannya tumbuh. Kebetulan kan emang si Andrew gigi depannya ada renggang jadi kayak ompong, makanya ama gurunya disuruh nyanyi lagu ini karena pas. Hahaha.

showcase1

showcase3

Silakan diliat nih video nya, sayangnya bagian depan pas dia lagi ngomong itu gak kerekam karena kesalahan teknis. Hahaha. 😛

Bagus kan Andrew nyanyinya? Bangga banget dah gua nonton dia nyanyi kemaren ini. 😀

Trus kelar si Andrew nyanyi, dia present si Emma. Eng ing eng…. Si Emma dong langsung mengkerut pas mau gua ajak maju. Dia bilang dia mau minum susu! Gua rasa si Emma ini sebenernya nervous anaknya. Once again, nurun dari sifat jelek bapaknya! Ampun dah! 😛

Untungnya pas gua gendong maju ke depan dia gak berontak dan walaupun tampangnya kayak malu-malu (tapi mau), dia nyanyi juga! Puji Tuhan! Alhamdulilah! Duh rasanya gua lega banget dah si Emma mau nyanyi! Huahahaha. 😛

showcase2

Silakan ditonton nih video nya…

Trus di akhir acara, si Andrew nyanyi lagi. Kali ini dia nyanyi Feliz Navidad. Iya si Andrew nyanyi 2 lagu. Jadi dari 14 penyanyi, cuma 3 orang yang disuruh nyanyi 2 lagu. 1 orang dewasa, 1 remaja, dan 1 anak kecil yaitu si Andrew.

showcase4

Ini videonya…

Duh gak kebayang dah bangganya gua ama dua anak ini. Semua orang pada muji-muji. Paling seneng kan ya kalo denger puji-pujian itu. Ilang dah semua senewennya… Hahaha 😀

Yang lucu, pas udah pada bubar, kan playlist gurunya tetep diputer tuh buat background aja, nah trus keputer dah itu lagu Let It Go yang buat back up plan nya si Emma. Dan si Emma dong langsung maju ke depan trus nyanyi di mic! Huahahaha. Tuh kan ini anak kalo disuruh aja kagak mau, giliran gak disuruh langsung maju sendiri nyanyi, padahal penontonnya udah pada bubar. Huahaha. 😛

showcase5

Btw ini video nya pas Emma nyanyi Let It Go. Jadi gak kerekam dari awal soalnya gak ada yang nyangka dia bakal maju trus nyanyi… 😛

Trus ya sampe rumah dikasih hadiah dah. Andrew minta dibeliin mainan sepeda motor yang mesti dipasang-pasang sendiri dan Emma minta dibeliin Pinypon. They were well deserved! 😀

showcase9-horz

We are so proud of these two little munchkins! 😀

showcase7

PS. Foto-fotonya ini pake kamera Nikon D3300. Cieeee ada yang baru punya DSLR nih! Huahaha. Sunggu masih norak secara baru pertama kalinya punya DSLR dan masih mesti belajar banyak nih gimana make nya… 😛